May 2015

A-Z Guppy Accessories Hamster Alap-Alap Albino Full Red Alligator Snapping Turtle Amazone Aneka Varian Hamster Anjing Anjing Husky Anoa APK Aquascape Guide aquaspace Artemia Arwana Arwana Golden Red Axolotl ayam Ayam Bangkok Ayam Batik ayam batik itali Ayam Cemani ayam hias ayam jago ayam kapas Ayam Kate Ayam Ketawa ayam mutiara Ayam Polan ayam rouloul Ayam Serama Babi Rusa baby bearded dragon Baby Blacan/Kucing Hutan Jantan Baby Molurus Granite baby tegu Badak Jawa bajing bajing kelapa Ball Phyton Baracuda Barn Owl Brancher Barter Bearded Dragon Bedding Beli Hamster Beli Hewan Peliharaan Beli Ikan Beli Mamalia Beli Reptil Berang-berang Berita beruang madu Betta Biawak biawak salva biawak varanus biawak varanus cumingi biawak varanus prasinus biawak varanus salvator Bintarung Binturong Binturong Jawa binturong Sumatera blacan Blue & red grass Blue Dark Big Ear Blue Grass Blue Grass MD Blue grass ribon blue iguana Blue lace muda Breeding Gecko Bubo Sumatranus Budaya Budidaya Budidaya Lele Bukti Kirim Buku Panduan Buku Panduan Guppy Buku Panduan Hamster bullfrog Bulus Bunglon burung Burung Alap Alap Burung Alap-Alap burung amazon burung anis merah burung baby betet burung bentet Burung Beo burung beo medan burung betet burung black wings kite burung Blackthrout Burung Cendrawasih burung changeable hawk eagle burung ciblek burung crested burung cucak burung cucak ijo burung cucak rowo burung dakun burung dara Burung Elang Burung Elang Bido burung elang putih Burung Elang Sikep Madu burung falk pearl burung goffin Burung Hantu burung jalak Burung Kacer burung kacer dan cucak ijo burung kakatua Burung Kekep Babi burung kenari burung kestrel burung kolibri burung kuau burung lovebird burung merak burung merpati burung murai Burung Murai Batu Burung Murai Batu medan burung murai medan burung nuri burung nuri kakaktua burung pacific swallow Burung Papua burung parkit Burung Pedia burung peking Burung Pelatuk Burung Perkici Timor burung pleci burung puyuh Burung Raja Udang burung rangkok burung robin Burung Tengkek burung tengkek buto burung trucukan burung white bellied sea eagle cacing lumbricus Callagur Borneosis Campbell Campbell Argente Campbell Black Campbell Blue Campbell BlueFawn Campbell Flip Flop Campbell Lilac Campbell Lilac Satin Campbell Mozaik Campbell Opal Campbell Panda Canada Lynx Cara Mencari Hewan Cara Menjual Hewan Cara Merawat Cara Pembayaran Cara Pemesanan Cari Hewan Cat Show Celepuk Charmeleon cicak cicak terbang Colubrid Condro Snake Congo African grey parrot Contes Louhan Corn Snake Cornsnake Crossbreed Louhan Cupang Cupang Halfmoon Cupang Kontes Daphnia Dessert King Snake DOC Dokter Hewan Download Dudukan Botol Eagle Eagle Pedia Elang Elang Afrika Elang Berdada Hitam Elang Madagaskar Elang Ular Event 2016 faktor Fennec Fennec Fox Fish Fish Pedia Florida Panther Freelance freshwaterfish Games Garangan Gecko Gex giant african bullfrog Gold Albertisi green iguana Green Tree Phyton Guinea Pig Guppy Guppy Albino Blue Grass Guppy Albino Full Red Guppy Albino Red Cobra Guppy Albino Red Grass Guppy Big Ear Guppy Black Fire Guppy Black Moskow Guppy Black Snake SKin Guppy Blue Grass Guppy Blue Lace Guppy Blue Lace Half Thumb Dorsal Guppy Blue Sky Guppy Cobra Guppy Contest Guppy Dragon Big Ear Guppy Full White Guppy Half Red Guppy HB Red Guppy HB White Guppy HB White Pastel Guppy Lace Guppy Metal Snake Skin Guppy Online Guppy Panda Guppy Platinum Red Guppy Red Lace Guppy Red Sky Guppy Red Tail Guppy Show Guppy Silver Lace Guppy Strain Guppy Yellow Cobra Hamiltoni Hamster Hamster Berantem Hamster cambell Hamster Food Hamster Hamil Hamster Indonesia Hamster Info Hamster Jambi Hamster Langka Hamster Lover Hamster Mini Hamster Murah Hamster Pedia Hamster Pemula Hamster Rare hamster roborovski Hamster Roborovsky hamster syirian Hamster winterwhite golden Harga Harga Burung Harga Guppy Harga Iguana harimau Harimau Kaspia HB Bleu HB Bleu Red Hb Blue Neon HB WHite Hewan Eksotis Hewan Indonesia Hewan Peliharaan Hewan Unik High Venom Hiu Iggy Pedia Iguana Ikan ikan aligator ikan alligator ikan arwana Ikan Betok ikan bicuda cuvieri ikan botia ikan chinese perch ikan cupang ikan cupang black dragon ikan datz ikan discus ikan dorsal ikan gabus ikan golden dorado ikan gurame ikan kelberi ikan kerapu ikan killi ikan koi ikan laut piaraan Ikan Lele ikan louhan ikan pacu albino ikan Palmas endlichery Ikan Pari ikan patahan dan sebelah ikan peacock ikan polypterus ornatipinnis ikan predator ikan Scomburkii Wide bar ikan tiger shovelnose ikan turquoise Iklan Indian Star Indonesia Info Info Buaya Info Burung Indonesia Info CucakRuwo Info Fennec info fish indonesia Info Gecko Info Hamster Lover Info Iguana Info Kura-Kura Info Louhan info mamalia indonesia Info Pets Info Reptile Info Savannah info tarantula Info tarantula Info Ular Info Varanus Istilah Jaguar jaguar cat fish jalak bali Jali Snake Jambi jantan GBE Jelarang jenis Jenis Anjing Jenis dan Macam Jenis Guppy Jenis Iguana Jenis Kucing Jenis Monyet Jenis Primata Jerboa joey Jual Jual Alap-Alap Jual Alligator Jual Alligator Snapping Turtle Jual Amphibian Jual Anjing Jual Anjing Doberman Jual Anjing Greatdane Jual Anjing Husky Jual Anjing Rootweiler jual anjing siberian husky Jual Aquascape Jual Artemia Jual Arwana Jual Ayam Jual Ayam Bangkok jual ayam batik itali Jual Ayam Cemani jual ayam hias jual ayam jago jual ayam kapas jual ayam kate Jual Ayam Ketawa jual ayam mutiara jual ayam polan jual ayam rouloul Jual Ayam Serama jual babi Jual baby buaya muara jual bajing jual bajing kelapa Jual Ball Phyton Jual Bango Jual Barn Owl Jual Barn Owl Brancher Jual Bearded Dragon Jual Beli Hewan Indonesia Jual Beli Hewan Murah Jual Berang-berang jual beruang madu Jual Biawak jual biawak salva jual biawak varanus jual biawak varanus cumingi jual biawak varanus prasinus jual biawak varanus salvator Jual Bintarung Jual Binturong Jual Binturong Jawa Jual Binturong Sumatera Jual Binturung Jual Blacan Jual Black Dipong Jual Buaya Jual Buffy Fish jual bullfrog jual bulus Jual Bunglon Jual Burung jual burung alap-alap jual burung amazon jual burung anis merah jual burung baby betet jual burung bentet Jual Burung Beo jual burung beo medan jual burung betet jual burung black wings kite jual burung Blackthrout jual burung changeable hawk eagle jual burung ciblek jual burung Congo African grey parrot jual burung crested jual burung cucak jual burung cucak ijo jual burung cucak rowo jual burung dakun jual burung dara Jual Burung Elang jual burung elang putih Jual Burung Elang Sikep Madu jual burung falk pearl jual burung goffin Jual Burung Hantu jual burung jalak Jual Burung Kacer jual burung kacer dan cucak ijo jual burung kakatua Jual Burung Kekep Babi jual burung kenari jual burung kestrel jual burung kolibri jual burung kuau Jual Burung Love Bird jual burung lovebird jual burung merak jual burung merpati jual burung murai Jual Burung Murai Batu Jual Burung Murai Batu medan jual burung murai medan jual burung nuri jual burung nuri kakaktua jual burung pacific swallow jual burung parkit jual burung peking Jual Burung Pelatuk Jual Burung Perkici jual burung pleci jual burung puyuh Jual Burung Raja Udang Jual Burung Rangkok jual burung robin Jual Burung Tengkek jual burung tengkek buto jual burung trucukan jual burung white bellied sea eagle jual cacing lumbricus Jual Carape Jual Celepuk jual cicak jual cicak terbang Jual Cobra Jual Cornsnake Jual Cupang Jual DOC Jual Dragon Jual Elang Jual Fennec Fox Jual Garangan Jual Gecko jual giant african bullfrog jual green iguana Jual Guppy Jual Hamster jual hamster roborovski Jual Hewan Air Jual Hewan Indonesia Jual Hewan Peliharaan Jual Hydrosaurus Amboensis Jual Iguana jual Iguana jinak Jual Ikan jual ikan aligator jual ikan alligator jual ikan arwama jual ikan arwana jual ikan botia jual ikan chinese perch jual ikan cupang jual ikan datz jual ikan discus jual ikan gabus jual ikan golden dorado jual ikan gurame jual ikan hias Jual Ikan Jelawat jual ikan kelberi jual ikan kerapu jual ikan killi jual ikan koi jual ikan laut piaraan jual ikan louhan jual ikan pacu albino jual ikan Palmas endlichery jual ikan patahan dan sebelah jual ikan peacock jual ikan predator jual ikan predator bicuda cuvieri jual ikan Scomburkii Wide bar jual ikan tiger shovelnose jual ikan turquoise jual ikasn dorsal jual jaguar cat fish jual jalak bali Jual Jangkrik Jual Jelarang jual joey jual kadal Jual Kadal Calotes Jual Kadal Hijau jual kadal hydrosaurus weberi Jual Kadal Leopard jual kadal panana jual kadal porosus jual kadal salva jual kadal salvator jual kadal savannah jual kadal savmon jual kadal soa jual kadal soa layar jual kadal varanus jual kalajengking jual kalajengking dan tarantula jual kalkun Jual Kancil Jual Kandang Jual Katak jual kecoa dubia jual kecoa madagaskar Jual Kekep Babi Jual Kelinci Jual Keong jual kera pantai jual kijang Jual Killifish jual kitten persia jual kodok jual kodok pacman Jual Kucing jual kucing american shorthair jual kucing anggora jual kucing bengal jual kucing blacan Jual Kucing British Jual Kucing Himalaya jual kucing hutan jual kucing mainecoon jual kucing munchkin Jual Kucing Murah Jual Kucing Persia jual kucing persia exotic shorthair Jual Kucing Rogdoll Jual Kukang Jual Kumbang Jual Kura-Kura Jual Laba-laba Jual Labi-Labi Jual Landak Jual Landak Jawa jual Landak mini jual leopard gecko Jual Lizard Jual Louhan jual love bird jual love bird dan kukang Jual Lutung Jual Lutung Emas Jual Macan Dahan Jual Mamalia Jual Mamals Jual Marmut Jual Marten Jual Mencit Jual Monyet Jual Musang jual musang akar jual musang akar borneo jual musang bali Jual Musang Biul jual musang bulan jual musang dan garangan jual musang marteen jual musang pandan Jual Musang Rase jual musang zebra Jual Musbal jual musbul Jual Muskar Jual Muslom jual muspan jual Mutiara plangkok Jual Otter Jual Owa Jual Owa-owa Jual Owa-owa Jawa Jual Owl Jual Pacman Albino Jual Pakan Ikan jual parkit albino Jual Penyu Jual Porosus jual prionodon Jual Radiata Jual Red Iguana jual red tegu Jual Reptil Jual Retic jual retsum Jual Rubah Jual Sailfin Dragon Jual Sailfin Lizard Jual Salamander Jual Salvator Jual Salvator Jawa Jual Salvator Sumatera jual Savmon Jual Scorpion Jual Semut jual semut jepang Jual Serangga Jual Siamang Jual Siput Jual Soa Jual Soa Layar Jual Soa Payung jual soa terbang Jual Soa Weberry jual soang atau angsa Jual Sopay jual sugar glider jual sugar glider dan gecko Jual SugarGlider Jual Sulcata Jual Tanimbar Jual Tarantula jual tegu jual tikus jepang Jual Tikus Putih jual tokay gecko jual tokek Jual Tortoise jual trenggiling Jual Trengiling Jual Tupai Jual Tupai Kekes Jual Tupai Kelapa jual tupai terbang jual udang jual udang hias Jual Ular Jual Ular Albino jual ular albino labyrinth burmesse jual ular albo jual ular albolabris jual ular boa jual ular boiga dendro jual ular boiga multolaculata Jual Ular Cobra Jual Ular Dipong jual ular gold albert jual ular green burmese het albino Jual Ular Hijau jual ular hypo burmese jual ular jali jual ular koros jual ular molab het granit jual ular molu jual ular molu albino jual ular molu dhang jual ular molu dwarf jual ular molu het albino jual ular molurus jual ular molurus albino jual ular python jual ular retic jual ular retsum jual ular sanca Jual Varanus Jual Varanus Argus Jual Varanus Indicus Jual Varanus Nebulosus Jual Varanus Prasinus Jual Varanus Salvadori jual walangkopo Jual Weasel jual Whamei jantan Gacoor Jual-Beli JualTortoise kadal kadal blue tegu Kadal Calotes Kadal Hijau kadal hydrosaurus weberi Kadal Leopard kadal panana kadal porosus kadal salva kadal salvator kadal savannah kadal savmon kadal soa kadal soa layar kadal terbang kadal varanus kalajengking kalajengking dan tarantula Kalelawar Kalkun Kandang Kandang Burung Kandang Hamster Kandang Kelinci Kandang Kucing katak Katalog Guppy kecoa dubia KECOA MADAGASKAR Kekep Babi Kelinci kera pantai Kesalahan Kijang King Cobra King Koros Snake Kingsnake Kintamani Kisah dan Cerita Lucu Kitten Persia kodok kodok pacman kucing kucing american shorthair Kucing Andean Kucing Anggora Kucing Bakau Kucing Belang Tiga kucing bengal kucing blacan Kucing Cougar Kucing Emas Kucing Emas Afrika Kucing Eurasian Kucing Exotic Kucing Geoffroy kucing gurun Kucing Gurun China Kucing Himalaya kucing hutan Kucing Hutan Asli Kucing Iriomote Kucing Jaguarundi Kucing Langka Kucing Liar Kucing Macan Tutul kucing mainecoon Kucing Marbled Kucing Margay Kucing Merah kucing munchkin Kucing Oncilla Kucing Pallas Kucing Pampas kucing pasir Kucing Peaknose Kucing Persia kucing persia exotic shorthair Kucing Siam kucing sphynx Kucing Totol Kukang Kura Kura Dada Merah Kura Kura Dada Putih Kura Kura Mata Venezuela Kura Kura Matahari kura-kura Kus-Kus Kutu Kutu Air lamin albino landak Landak Jawa Landak Mini Leopard leopard gecko Level Pokemon Louhan love bird love bird dan kukang Lowongan Kerja Lutung Lutung Emas Macan Dahan Macan Dahan Benua Macan Indonesia Macan Tutul Afrika Macan Tutul Amur Macan Tutul India Makanan Makanan dan Kesehatan Makanan Guppy Makanan Hamster Makanan Ikan Makanan Kucing Maleo Mamal Pedia Margay Marketing marmut Marten Melt Melt Indonesia Memelihara Sugar Glider Mencit Meong Congkok Merpati mini campbell monyet Motivasi MSSBG MD Murah murai batu medan Musang musang akar musang akar borneo musang bali Musang Biul musang bulan musang dan garangan musang marteen musang pandan Musang Rase musang zebra Musbal musbul Muskar Muslom muspan Muspan jitot News NORMAL BALL PYTON Obat Obay Owl Olahraga Otter Owa-owa Owa-owa Jawa Owl Pacman Albino Pacu Fish pakan ikan Paket Guppy Paket Kiriman Panther Hitam Panthera parkit albino Pasir Zeolite Pejantan non ped Pemelihara Pemula Pengembangan Diri Pengiriman Hewan Penyu perawatan Perlengkapan Hamster perlengkapan tarantula Persia himalaya Persia Himalaya Sealpoint Persia medium Persian Kitten PED ICA LO Personality Test Pet Diary Contest Pokemon Go porosus Pray For Indonesia Pray Mantis prionodon Promo Promo Guppy Puma Radiata ragam Rangkok ras anjing murni Rat Snake Recommended Article Red Iguana red tegu Regional Ambarawa Regional Bali regional Balikpapan regional bandar lampung Regional Bandung Regional Banjarmasin Regional Banten Regional Banyuwangi Regional Batam Regional Baturaja Regional Bekasi Regional Bengkulu regional Blitar Regional Blora Regional Bogor Regional Bojonegoro Regional Boyolali Regional Cianjur regional cibinong Regional Cilacap regional cilegon Regional Cimahi Regional Cirebon Regional Demak Regional Depok Regional Garut Regional Gresik Regional Indramayu Regional Jakarta Regional Jakarta Selatan Regional Jakarta timur Regional Jakarta Utara Regional Jambi Regional Jawa Barat Regional Jawa Tengah Regional Jawa Timur Regional Jayapura Regional Jember Regional Kalimantan Regional Kalimantan Selatan Regional Kalimantan Timur Regional Kebumen Regional Kediri Regional Klaten Regional Lampung Regional Madiun Regional Magelang Regional Makassar Regional Malang Regional Manado Regional Medan regional mojokerto Regional Muntilan Regional Nganjuk Regional Padang Regional Palembang Regional Palu Regional Pangandaran Regional Pekalongan Regional Pekan Baru Regional Pemalang Regional Pontianak Regional Purwokerto Regional Purworejo Regional Riau Regional Salatiga Regional Samarinda Regional Semarang Regional Sidoarjo Regional Singkawang Regional Solo Regional Sragen Regional Subang Regional Sumatra Selatan Regional Sumatra Utara Regional Surabaya Regional Surakarta Regional Suramadu Regional Tangerang Regional Tangerang Selatan Regional Tasikmalaya regional tempurejo Regional Yogyakarta Reptil Pedia Retic retsum Robo Husky Rottweiler rusa Sahabat Ilmu Jambi Sailfin Dragon Salvator Jawa Salvator Sumatera Sand Cat Savannah savmon Scorpion Scottish Fold semut jepang Send Guppy Seputar Hamster Serbuk Jati sexing SG betina shiba inu Siamang siberian husky singa Singa Putih Smartphone Soa Layar Soa Payung soa terbang Soa Weberry soa webery soang atau angsa Sopay Strain Murni Suban Sule Snake Sugar Glider sugar glider dan gecko Sunfire Snake Super Mini Pom Super Red syirian longhair satin Syrian Syrian Long Hair Tarantula tegu Tentang Kami tikus gurun tikus jepang Tikus Putih Tips Merawat tokay gecko Tokek trenggiling Trick Tugas Sayembara II tupai Tupai Kekes tupai kelapa Tupai Tando Lemur Tupai Terbang tutorial Type Guppy Albino Type Guppy Big Ear Type Guppy Grass Type Guppy HB Type Guppy Lace Type Guppy Snake Skin Type Guppy Solid Tyto Alba udang udang hias ular ular albino labyrinth burmesse ular albo ular albolabris ular boa ular boiga dendro ular boiga multolaculata Ular Cobra Ular Dipong ular gold albert ular green burmese het albino ular hypo burmese ular jali ular koros ular molab het granit ular molu ular molu albino ular molu dhang ular molu dwarf ular molu het albino ular molurus ular molurus albino Ular Murah Ular Ophiophagus Ular Pelangi ular python ular retic ular retsum ular sanca Ular Sanca Kuning Varanus Varanus Argus Varanus Indicus Varanus Kordensis Varanus Nebulosus Varanus Prasinus Varanus Rudicolis Varanus Salvadori Vitamin Hamster walangkopo Weasel Wildcat Skotlandia WW betina tiger Yellow Foot Turtle

Pagi ini ane mau nawari Gex / Aquarium..

Bahan terbuat dari acrilic ( campuran kaca dan mika )
Tidak Bocor,
Cocok sekali untuk Ikan Hias, Gecko, Hamster, Landak Mini, Ular, Kura-Kura, etc

Tersedia ukuran S M L
S 30x18x23cm 100rb
M 35x23x26cm 120rb
L 40x26x29cm 150rb 
(pxlxt) harga diatas sudah termasuk tutupnya..

Minat??
text / call / whatsapp 089624595090
pin:27fcb90c
Monggo diliat aja gambarnya langsung:

Gex, Acrilic, Akuarium Murah Jambi,

HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 
(ttd. Mr_ikky)


high venom ( berbisa tinggi ) hanya untuk display/koleksi pajangan...

Rp800,000
chat me on Facebook: Ophe Kcrs

HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 
(ttd. Mr_ikky)
Yuuu siapa lagi yg mau chondro nya, ada beberapa pilihan locality dengan harga yg bervariasi. Makan rakussss semua..!!

Tehnik yang bisa digunakan untuk menghasilkan semua ikan Guppy jantan adalah dengan mengarahkan diferensiasi kelaminnya menggunakan hormon jantan (androgen) seperti 17a-methyltestosteron. Karena ikan Guppy ini melahirkan anak dan diferensiasi kelaminnya terjadi pada saat masih didalam perut induknya, maka pemberian hormon yang dilakukan pada saat induk hamil. Dosis hormon yang diberikan adalah 2 mg/l air perendaman dengan lama perendaman 24 jam. Cara pembuatan larutan hormon sama seperti pembuatan larutan hormon pada ikan cupang, yaitu hormon dilarutkan terlebih dahulu dengan alkohol 70% dan selanjutnya dicampurkan dengan air yang akan dipakai merendam. Pada setiap satu liter air yang sudah diberi hormon dapat merendam 3 ekor induk yang sudah hamil, baik pada hamil pertama maupun pada hamil kedua. 

Perendaman pada saat hamil pertama dilakukan setelah 14 hari dari waktu pemisahan antara induk jantan dan betina, sedangkan perendaman hamil kedua dilakukan setelah 14 hari dari waktu melahirkan pertama. Selama kegiatan perendaman, kedalam air perendaman ikan tetap diberi aerasi.  Jumlah anak yang dihasilkan dari perlakuan tidak berbeda atau sama dengan ikan yang tidak diberi hormon, dan anak yang dihasilkan dapat semua jantan (100%).

Artikel ini diambil dari google, dan belum kami lakukan uji coba ke ikan milik kami. Jadi apabila teman2 ingin mencoba, mohon kesediaannya meninggalkan komentar di bawah yaa....

Artikel Terkait:

Apa itu Guppy?
 Makanan Terbaik untuk Guppy  

[JUALGUPPY.com] Tehnik yang bisa digunakan untuk menghasilkan semua ikan Guppy jantan adalah dengan mengarahkan diferensiasi kelaminnya menggunakan hormon jantan (androgen) seperti 17a-methyltestosteron. Karena ikan Guppy ini melahirkan anak dan diferensiasi kelaminnya terjadi pada saat masih didalam perut induknya, maka pemberian hormon yang dilakukan pada saat induk hamil. Dosis hormon yang diberikan adalah 2 mg/l air perendaman dengan lama perendaman 24 jam. Cara pembuatan larutan hormon sama seperti pembuatan larutan hormon pada ikan cupang, yaitu hormon dilarutkan terlebih dahulu dengan alkohol 70% dan selanjutnya dicampurkan dengan air yang akan dipakai merendam. Pada setiap satu liter air yang sudah diberi hormon dapat merendam 3 ekor induk yang sudah hamil, baik pada hamil pertama maupun pada hamil kedua. 

Perendaman pada saat hamil pertama dilakukan setelah 14 hari dari waktu pemisahan antara induk jantan dan betina, sedangkan perendaman hamil kedua dilakukan setelah 14 hari dari waktu melahirkan pertama. Selama kegiatan perendaman, kedalam air perendaman ikan tetap diberi aerasi.  Jumlah anak yang dihasilkan dari perlakuan tidak berbeda atau sama dengan ikan yang tidak diberi hormon, dan anak yang dihasilkan dapat semua jantan (100%).


[JUALGUPPY.COM]Penyakit yang sangat sering dan umum menimpa guppy adalah jamur. Perlu dipahami bahwa jamur tumbuh dengan cara yang berbeda-beda dari bakteri. Jamur tumbuh dengan spora dan anak selalu tumbuh dengan kondisi tertentu. Mereka berkembang mempunyai siklus tertentu yang berupa spora kemudian berubah menjadi organisme yang disebut miselium.

Jamur ini dapat berkembang sangat biak sangat cepat, berbentuk seperti benang/ulir dan yang membentuk jaringan-jaringan seperti lapisan yang sangat tipis. Sedangkan bakteri yang biasa menyerang guppy adalah mycobacterium piscium, dan juga beberapa penyebab lainnya.

Perlu diperhatikan untuk informasi melakukan pengobatan secara efektif harus melakukan diagnosa yang akurat, sehingga dapat mengatasi penyakit yang timbul. Penyakit yang umum menyerang ikan guppy adalah :


a. Saprolegnia.
Ciri-ciri ikan yang terserang adalah bercak-bercak putih pada kulit ikan. Perawatannya teteskan alkohol metapen dalam tempat sebanyak 2 tetes dalam satu galon air/4 1,12) liter air. Langkah selanjutnya berikan garam dan biarkan beberapa saat.

Berikan hydrogen peroksida untuk membunuh bakteri yang melekat pada jaring ikan selama 15 sampai 30 detik. Atau bisa juga digunakan malachite green atau methyline blue atau acriflavin sebagai disinfektan. Cara perawatan ikan yang terkena infeksi bakteri sebaiknya diberi tambahan ruang sebelum mengobati.

b. Penyakit Bengkak atau Bloat
Ikan tampak gelisah, badan tampak lebih besar karena kembung. Ini disebabkan karena peradangan usus ikan. Isolasi ikan yang terkena, lalu masukkan ke dalam satu galon air yang telah dibubuhi 2 sendok penuh garam Inggris. Biarkan selama 4 atau 6 jam, kemudian tambahkan air selama 12 jam. Setelah sembuh dapat dikembalikan ke tempat asal.

c. Jamur Mulut
Ciri ikan yang terkena jamur mulut mudah dilihat dari warna putih yang terletak di depan mulutnya. Jamur putih tersebut
merupakan koloni sangat besar yang menempel pada mulut ikan, sehingga menutup mulut ikan sampai tidak bisa bernapas dan makan dapat menyebabkan ikan mati. Pengobatan menggunakan aureomycin 25 mg untuk 1 galon air tambahkan 1 tetes obat merah dan metopen 2 tetes.

d. Penyakit Insang
Ciri ikan yang terkena peradangan insang biasanya disebabkan oleh organisme virus. Ciri pada penyakit ini insang membuka, malas makan dan selalu di atas permukaan air. Penyakit ini disebabkan oleh beberapa bakteri dan jamur dan paling sulit untuk diatasi.
Ciri ikan ini jika mati insangnya tampak memerah dan membusuk lebih cepat dari badannya. Beberapa cara yang sudah berhasil dilakukan adalah dengan memberikan metapen mercurochrome direndam beberapa saat secara bersamaan kemudian lakukan perawatan dengan menggunakan air garam dan memberikan tempat yang lebih besar dan luas.

e. Penyakit Kembung
Ciri-ciri ikan yang terkena peradangan perut antara lain ikan tampak sulit berenang ke dasar. Cara mengatasinya berikan 1 sendok teh garam Inggris tiap 1/2 liter air, dan rendam ikan selama 3 sampai 4 jam, kemudian pindahkan ikan ke dalam tempat yang ketinggian airnya 3 kali tinggi badan ikan. Masih ada beberapa penyakit yang sudah umum diketahui, misalnya kutu atau jarum.

Ikan Guppy pada awalnya adalah ikan liar yang hidup di rawa air rawa/ payau. Ikan guppy ini berkembang biak dengan sangat cepat melalui cara beranak sehingga pemijahannya tergolong sangat mudah. Apalagi apabila ekosistem yang sangat mendukung, guppy mampu melipat gandakan jumlah mereka hanya dalam hitungan hari.

Induk jantan guppy mempunyai warna yang cerah, mencolok, tubuh yang ramping, sirip punggung yang lebih panjang, mempunyai gondopodium (berupa tonjolan memanjang di belakang sirip perut) yang merupakan modifikasi sirip anal berupa sirip panjang. Untuk indukan betina mempunyai tubuh gemuk, warna yang kurang cerah, sirip punggung kecil, sirip perut berupa sirip yang halus.


Selain warna yang sangat bervariasa, bentuk dasar ekor ikan guppy juga bervariasi. Guppy dibagi berdasarkan bentuk ekornya yaitu wide tail (ekor lebar), sword tail (ekor panjang), dan short tail (ekor pendek). Tiap varietas mempunyai 4 macam bentuk ekor. Varietas terbaru yaitu Ribbon/Swallow. Ini merupakan varietas terbaru dari berbagai persilangan menyebabkan mutasi gen merupakan hasil dari kawin silang dari berbagai jenis ikan ini.


Guppy berkembang biak dengan cara beranak. Anak sang guppy yang baru lahir sudah langsung dapat berenang dengan sangat baik. Hal ini terjadi karena proses pembuahan guppy secara internal yaitu perkawinan terjadi pada saat organ gondopodium yang terletak pada sirip anal dimasukkan ke dalam organ telur betina sehingga proses reproduksi sangatlah cepat.

Guppy jantan yang akan mengejar betina siap kawin. Setiap kali perkawinan dapat dijadikan 3 kali kelahiran atau dengan kata lain betina mampu beranak 3 kali walau hanya 1x perkawinan. Waktu kelahiran berkisar 3 minggu dan seekor betina dapat menghasilkan hingga 120 ekor anak ikan/burayak.

Dengan memahami proses pembuahan guppy sampai dengan kelahiran ikan guppy maka perlu dipakai suatu metode agar perkawinan guppy dengan mudah dapat diatur dan dikendalikan sesuai dengan keinginan kita. Kelemahan dari pembudidayaan ikan guppy adalah ketidaktelitian, yaitu terutama yang menggunakan sistem kawin masal. Teknik yang digunakan dalam menghasilkan strain guppy yang unggul dalam dengan menghasilkan F4 atau biasa juga disebut dengan SISTEM LINE.

Untuk mencari guppy yang bagus biasanya dapat dicari dengan betina yang mempunyai bentuk ekor yang bagus. Sedangkan untuk jantan biasanya dicari warna yang paling cerah juga dominan. Untuk Guppy Ribbon, betina Ribbon sangat dominan, sedangkan untuk jantan tetap jantan normal, sehingga untuk mendapatkan guppy Ribbon jantan yang bagus masih diperlukan jantan normal.

[JualGuppy.com]Ikan Guppy pada awalnya adalah ikan liar yang hidup di rawa air rawa/ payau. Ikan guppy ini berkembang biak dengan sangat cepat melalui cara beranak sehingga pemijahannya tergolong sangat mudah. Apalagi apabila ekosistem yang sangat mendukung, guppy mampu melipat gandakan jumlah mereka hanya dalam hitungan hari.

Induk jantan guppy mempunyai warna yang cerah, mencolok, tubuh yang ramping, sirip punggung yang lebih panjang, mempunyai gondopodium (berupa tonjolan memanjang di belakang sirip perut) yang merupakan modifikasi sirip anal berupa sirip panjang. Untuk indukan betina mempunyai tubuh gemuk, warna yang kurang cerah, sirip punggung kecil, sirip perut berupa sirip yang halus.

Selain warna yang sangat bervariasa, bentuk dasar ekor ikan guppy juga bervariasi. Guppy dibagi berdasarkan bentuk ekornya yaitu wide tail (ekor lebar), sword tail (ekor panjang), dan short tail (ekor pendek). Tiap varietas mempunyai 4 macam bentuk ekor. Varietas terbaru yaitu Ribbon/Swallow. Ini merupakan varietas terbaru dari berbagai persilangan menyebabkan mutasi gen merupakan hasil dari kawin silang dari berbagai jenis ikan ini.


Guppy berkembang biak dengan cara beranak. Anak sang guppy yang baru lahir sudah langsung dapat berenang dengan sangat baik. Hal ini terjadi karena proses pembuahan guppy secara internal yaitu perkawinan terjadi pada saat organ gondopodium yang terletak pada sirip anal dimasukkan ke dalam organ telur betina sehingga proses reproduksi sangatlah cepat.

Guppy jantan yang akan mengejar betina siap kawin. Setiap kali perkawinan dapat dijadikan 3 kali kelahiran atau dengan kata lain betina mampu beranak 3 kali walau hanya 1x perkawinan. Waktu kelahiran berkisar 3 minggu dan seekor betina dapat menghasilkan hingga 120 ekor anak ikan/burayak.

Dengan memahami proses pembuahan guppy sampai dengan kelahiran ikan guppy maka perlu dipakai suatu metode agar perkawinan guppy dengan mudah dapat diatur dan dikendalikan sesuai dengan keinginan kita. Kelemahan dari pembudidayaan ikan guppy adalah ketidaktelitian, yaitu terutama yang menggunakan sistem kawin masal. Teknik yang digunakan dalam menghasilkan strain guppy yang unggul dalam dengan menghasilkan F4 atau biasa juga disebut dengan SISTEM LINE.

Untuk mencari guppy yang bagus biasanya dapat dicari dengan betina yang mempunyai bentuk ekor yang bagus. Sedangkan untuk jantan biasanya dicari warna yang paling cerah juga dominan. Untuk Guppy Ribbon, betina Ribbon sangat dominan, sedangkan untuk jantan tetap jantan normal, sehingga untuk mendapatkan guppy Ribbon jantan yang bagus masih diperlukan jantan normal.

HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 

(ttd. Mr_ikky)


Cari TT CG full skill,modal CHE LM skill fttf 7 M 
minus ekor patah 2,dan 1 kuku patah dikit dari waktu brancher 
akhir lokasi Purwakarta pin: 268AAE30 085926214485 nuhun ah : )

HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 
(ttd. Mr_ikky)


Di jual Elang Cheangeble Hawk Eagle Light Morph
Pin BB 7E635C4A
Harga: 1,5jt
Bandung






HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 
(ttd. Mr_ikky)

Jual anak elang bido 700rb 
nego hubungi 02293755322 
pin 31a502cc

HAMSTER-INDO adalah blog yang mana membantu para pets-lover untuk mencari atau menjual pets kesayangan. Sebelum transaksi, harap lebih berhati-hati. Lebih teliti dalam membeli dan lebih berfikir realistis sebelum melakukan transakti. Apabila teman-teman membutuhkan perantara / Rekening Bersama (REKBER), kami siap membantu. 
(ttd. Mr_ikky)




Pengen jd elang low ga jd alap" bwk/cg yg udah skilll l
ok.cikampek 
089681782531


Indonesia merupakan negara yang kaya akan jenis flora dan fauna, hal ini merupakan keuntungan kita yang tinggal di daerah iklim tropis. Nah, kali ini Multi Info berhasil merangkum beberapa jenis hewan asli Indonesia yang lucu-lucu dan imut-imut. Kaya boneka
, beneran!!! Tapi jangan salah loh, dibalik tampangnya yang menggemaskan, hewan-hewan imut ini tergolong langka bahkan sangat langka dan dilindungi. Kalo nggak percaya, lihat sendiri deh

1. Kanguru Pohon Mantel Emas

Kanguru Pohon Mantel Emas merupakan sejenis kanguru pohon yang hanya ditemukan di hutan pegunungan pulau Irian. Spesies ini memiliki rambut-rambut halus pendek berwarna coklat muda. Leher, pipi dan kakinya berwarna kekuningan. Sisi bawah perut berwarna lebih pucat dengan dua garis keemasan dipunggungnya. Ekor panjang dan tidak prehensil dengan lingkaran-lingkaran terang. Kanguru-pohon Mantel-emas merupakan salah satu jenis kanguru-pohon yang paling terancam kepunahan diantara semua kanguru pohon. Spesies ini telah punah di sebagian besar daerah habitat aslinya.

2. Kuskus

Kuskus tergolong marsupilia, yaitu mamalia berkantung. Seperti kerabat dekatnya, Kanguru, kuskus melahirkan anak yang kecil dan belum sepenuhnya berkembang. Karena itu sejak kelahirannya, anak ini berada di kantung yang berlapis rambut halus di bagian perut induknya. Setelah agak besar, anak Kuskus kadang terlihat naik dipunggung induknya dengan ekor saling berjalinan. Sulawesi merupakan batas barat jangkauan persebaran Kuskus.

Kuskus atau lebih dikenal oleh masyarakat sulawesi dengan sebutan memu dicirikan oleh muka yang bundar dan telinga yang kecil, serta bulu yang lebat. Kuskus mempunyai ekor panjang yang kuat dan liat dan berfungsi sebagai alat untuk berpegangan saat berpindah dari dahan ke dahan. Bahkan ekor ini merupakan senjata pertahanan kuskus bila dirinya akan ditangkap oleh pemburu, dimana kuskus akan mengaitkan ekornya dengan kuat pada batang atau cabang bila pohon yang dipanjatnya ditebang oleh pemburu. Dari 5 genus kuskus, 4 genus terdapat di Indonesia yakni Ailurops, Phalanger, Spilocuscus dan Strigocuscus.

3. Si unyu Tarsius

Bola mata yang besar dan ukurannya yang mini menjadi ciri khas yang membuat hewan ini terlihat lucu. Tarsius termasuk ke dalam ordo primata dengan ukuran yang paling kecil dibanding primata lain. Ukuran tubuhnya hanya sekitar 10-15cm. Binatang ini memiliki nama tarsius karena tulang kaki belakangnya (tarsus) memiliki panjang hingga dua kali panjang tubuhnya. Ekornya berukuran panjang dan berbentuk seperti ekor tikus. Bulu Tarsius berwarna coklat muda atau coklat abu-abu. Uniknya lagi, tarsius aktif pada malam hari atau biasa disebut nokturnal. Hal ini membuatnya memiliki ketajaman mata yang lebih baik daripada manusia. Tarsius memangsa serangga, kadal, burung, ular, dan kelelawar kecil. Dia melompat dari pohon ke pohon dimana si mangsa berada dengan gerakan cepat. Badannya yang kecil membuatnya mampu memanjat pohon dengan cepat untuk mengejar mangsa. Tarsius tidak suka hidup terkekang dalam kurungan, habitatnya berada di hutan liar dengan jangkauan satu hektar setiap pasangnya. Mereka akan stress dan bunuh diri jika berada dalam kurungan.
Primata imut nan Mungil ini juga salah satu hewan yang hanya Berkebangsaan Indonesia. Namun, tak seperti Komodo, hewan ini sangat rapuh hidupnya, sampai-sampai digolongkan dalam kategori sangat terancam punah. Spesies ini hanya ditemukan di Pulau Siau - Sulawesi (Indonesia), meskipun ada kemungkinan bahwa mereka juga hadir pada beberapa pulau yang sangat kecil yang berada di dekat Siau dan hanya dipisahkan oleh laut dangkal. Terdaftar sebagai sangat terancam punah karena sudah ada pengurangan dalam jumlah populasi diperkirakan minimal 80% selama tiga generasi terakhir, berdasarkan tingkat sebenarnya dari eksploitasi dan pengamatan langsung oleh masyarakat lokal yang tinggal di dekat dengan tarsius, bersama dengan penyempitan daerah hunian (mungkin sesedikit 19,4 km ²) dan penurunan kualitas habitat di Pulau Siau, bersama dengan dua pulau kecil di sebelahnya. Jumlahnya kurang dari 1.000 ekor. Masuk dalam daftar pada edisi 2006 dan 2008. Tarsius tumpara dianggap sebagai salah satu dari 25 di dunia primata paling terancam punah oleh IUCN Species Survival, Kelompok Spesialis Primata.

4. Dendrolagus Mbaiso

Disebut sebagai Kanguru Pohon Mbaiso atau Dingiso. Kanguru ini ditemukan di hutan montane yang tinggi dan subalpine semak belukar di Puncak Sudirman. Kanguru pohon ini mempunyai bulu hitam dengan kombinasi putih di bagian dadanya.

5. Tupai terbang Irian

Tupai terbang Irian / Papua - Indonesia atau dengan nama latin nya Petaurus breviceps, yang biasa kita kenal dengan sebutan Sugar Glider-SG. SG hewan berkantung yang biasa hidup di pepohonan ini sangat lucu dan dapat dijinakan dengan relative mudah. Hewan ini mulai banyak dikenal dan popular di para pecinta mamalia, karena tampang nya yang imut dan juga lucu serta menggemaskan. Perawatannya yang mudah juga menyebabkan SG menyebabkan SG diterima semua kalangan umur. SG juga tidak merepotkan karena relative mudah untuk dibawa-bawa, karena physic nya yang relative kecil. Banyak orang menaruh hewan ini di kantung pakaian dan ada juga yang menggunakan kantung khusus atau pocket pouch yang dirancang untuk menaruh hewan ini sehingga bisa diajak kemana-mana untuk traveling.


Masih banyak hewan-hewan asli Indonesia yang lucu dan imut bahkan menakjubkan seperti jenis-jenis burung asli papua yang tidak dimiliki oleh bangsa lain. Dan jagan lupa, kewajiban kita semua untuk menjaga dan melestarikannya. Semoga bermanfaat.

Hewan endemik Indonesia adalah hewan-hewan yang hanya ditemukan di Indonesia dan tidak ditemukan di tempat lain. Bahkan tidak sedikit satwa endemik ini hanya ditemukan di satu pulau atau wilayah tertentu di Indonesia saja.

Endemisme merupakan gejala yang dialami oleh organisme untuk menjadi unik pada satu lokasi geografi tertentu, seperti pulau, lungkang (niche), negara, atau zona ekologi tertentu. Untuk dapat dikatakan endemik, spesies hewan harus ditemukan hanya di suatu tempat tertentu dan tidak ditemukan di tempat lain. Sehingga hewan yang masuk daftar endemik ini hanya dipunyai Indonesia saja.

Indonesia adalah negara dengan endemisme (tingkat endemik) yang tinggi. Diperkirakan terdapat lebih dari 165 jenis mamalia, 397 jenis burung, lebih dari 150 reptilia, dan lebih dari 100 spesies ampibi yang tercatat endemik di Indonesia.

Daftar hewan endemik Indonesia ini sebagian besar saya ambil dari artikel sebelumnya tentang Binatang (Fauna) Endemik Indonesia. Berikut daftar binatang (hewan) endemik yang terdapat di Indonesia lengkap dengan nama latin dan daerah sebarannya:

Anoa dataran rendah (Bubalus depressicornis) endemik Sulawesi.

Anoa Dataran Rendah hewan endemik Sulawesi

Anoa Pegunungan (Bubalus quarlesi) di Sulawesi.
Babirusa (Babyrousa babyrussa) di Sulawesi.
Badak Bercula Satu atau badak jawa (Rhinoceros sondaicus) di Jawa.
Badak Sumatra (Dicerorhinus sumatrensis) endemik di Sumatera.
Bajing Palawan (Sundasciurus juvencus) Bali dan Sumatera.
Bajing Tanah (Lariscus hosei) endemik pulau Kalimantan.
Bajing Telinga Botol (Callosciurrus adamsi) endemik Kalimantan.
Banteng Jawa (Bos javanicus javanicus) hewan endemik Jawa dan Bali.
Bekantan atau Kera hidung panjang (Nasalis larvatus) endemik Kalimantan.
Beruk Mentawai (Macaca pagensis) endemik Kepulauan Mentawai.
Burung Anis sulawesi (Cataponera turdoides) di Sulawesi.
Burung Beo Nias (Gracula religiosa robusta) endemik pulau Nias, Sumatera.
Burung Elang Flores (Spizaetus floris) endemik Flores.
Burung Bidadari Halmahera (Semioptera wallacii) Halmahera, Maluku Utara.
Burung Elang Jawa (Spizaetus bartelsi) di Jawa.
Burung Cendrawasih Botak (Cicinnurus respublica); endemik pulau Waigeo, Raja Ampat, Papua.
Burung Celepuk Siau (Otus siaoensis) pulau Siau, Sulawesi Utara.
Burung Cerek Jawa (Charadrius javanicus) di Jawa.

1. Gajah Sumatera

Gajah Sumatra adalah subspesies dari gajah Asia yang hanya berhabitat di pulau Sumatra. Gajah Sumatra berpostur lebih kecil daripada subspesies gajah India. Populasinya semakin menurun dan menjadi spesies yang sangat terancam. Sekitar 2000 – 2700 ekor gajah Sumatra yang tersisa di alam liar berdasarkan survei tahun 2000. Sebanyak 65% populasi gajah Sumatra lenyap akibat dibunuh manusia dan 30% kemungkinan diracuni manusia. Sekitar 83% habitat gajah Sumatra telah menjadi wilayah perkebunan akibat perambahan yang agresif untuk perkebunan.

2. Komodo

Komodo, atau yang selengkapnya disebut biawak komodo (Varanus komodoensis), adalah spesies kadal terbesar di dunia yang hidup di pulau Komodo, Rinca, Flores, Gili Motang, dan Gili Dasami di Nusa Tenggara. Biawak ini oleh penduduk asli pulau Komodo juga disebut dengan nama setempat ora.Termasuk anggota famili biawak Varanidae, dan klad Toxicofera, komodo merupakan kadal terbesar di dunia, dengan rata-rata panjang 2-3 m. Ukurannya yang besar ini berhubungan dengan gejala gigantisme pulau, yakni kecenderungan meraksasanya tubuh hewan-hewan tertentu yang hidup di pulau kecil terkait dengan tidak adanya mamalia karnivora di pulau tempat hidup komodo, dan laju metabolisme komodo yang kecil.[4][5] Karena besar tubuhnya, kadal ini menduduki posisi predator puncak yang mendominasi ekosistem tempatnya hidup.Komodo ditemukan oleh peneliti barat tahun 1910. Tubuhnya yang besar dan reputasinya yang mengerikan membuat mereka populer di kebun binatang. Habitat komodo di alam bebas telah menyusut akibat aktivitas manusia dan karenanya IUCN memasukkan komodo sebagai spesies yang rentan terhadap kepunahan. Biawak besar ini kini dilindungi di bawah peraturan pemerintah Indonesia dan sebuah taman nasional, yaitu Taman Nasional Komodo, didirikan untuk melindungi mereka.




3. Burung Cendrawasih

Burung-burung cendrawasih merupakan anggota famili Paradisaeidae dari ordo Passeriformes. Mereka ditemukan di Indonesia timur, pulau-pulau selat Torres, Papua Nugini, dan Australia timur. Burung anggota keluarga ini dikenal karena bulu burung jantan pada banyak jenisnya, terutama bulu yang sangat memanjang dan rumit yang tumbuh dari paruh, sayap atau kepalanya. Ukuran burung cendrawasih mulai dari Cendrawasih Raja pada 50 gram dan 15 cm hingga Cendrawasih Paruh-sabit Hitam pada 110 cm dan Cendrawasih Manukod Jambul-bergulung pada 430 gram.Burung cendrawasih yang paling terkenal adalah anggota genus Paradisaea, termasuk spesies tipenya, cendrawasih kuning besar, Paradisaea apoda. Jenis ini dideskripsikan dari spesimen yang dibawa ke Eropa dari ekpedisi dagang. Spesimen ini disiapkan oleh pedagang pribumi dengan membuang sayap dan kakinya agar dapat dijadikan hiasan. Hal ini tidak diketahui oleh para penjelajah dan menimbulkan kepercayaan bahwa burung ini tidak pernah mendarat namun tetap berada di udara karena bulu-bulunya. Inilah asal mula nama bird of paradise (‘burung surga’ oleh orang Inggris) dan nama jenis apoda – yang berarti ‘tak berkaki’.Banyak jenis mempunyai ritual kawin yang rumit, dengan sistem kawin jenis-jenis Paradisaea adalah burung-burung jantan berkumpul untuk bersaing memperlihatkan keelokannya pada burung betina agar dapat kawin. Sementara jenis lain seperti jenis-jenis Cicinnurus dan Parotia memiliki tari perkawinan yang beraturan. Burung jantan pada jenis yang dimorfik seksual bersifat poligami. Banyak burung hibrida yang dideskripsikan sebagai jenis baru, dan beberapa spesies diragukan kevalidannya. Jumlah telurnya agak kurang pasti. Pada jenis besar, mungkin hampir selalu satu telur. Jenis kecil dapat menghasilkan sebanyak 2-3 telur(Mackay 1990).+



4. Harimau Bali

Harimau Bali (Panthera tigris balica) adalah subspesies harimau yang sudah punah yang dapat ditemui di pulau Bali, Indonesia. Harimau ini adalah salah satu dari tiga sub-spesies harimau di Indonesia bersama dengan harimau Jawa (juga telah punah) dan harimau Sumatera (spesies terancam)Harimau ini adalah harimau terkecil dari tiga sub-spesies; harimau terakhir ditembak pada tahun 1925, dan sub-species ini dinyatakan punah pada tanggal 27 September 1937. Karena besar pulau yang kecil, hutan yang terbatas, populasi yang tidak pernah lebih besar dan dianggap tidak ada yang selamat hari ini.Spesies ini punah karena kehilangan habitat dan diburu.



5. Badak Sumatera

Badak Sumatra (Dicerorhinus sumatrensis) adalah satu-satunya badak bercula dua tinggal di Asia. Mereka saat ini terdaftar dalam golongan hampir punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) dan merupakan salah satu mamalia yang paling langka ditemukan di alam liar. Mereka telah diburu sampai mendekati kepunahan, terutama untuk tanduk yang diyakini memiliki sifat obat dan juga digunakan untuk diukir. Ada juga masalah dengan habitat alami mereka ditebang untuk membuat jalan bagi industri dan pertanian. Badak Sumatera ditemukan di hutan hujan tropis di daerah-daerah terisolir di Indonesia. Mereka paling aktif di malam hari, makan di pagi dan sore hari, dan menghabiskan sebagian besar hari dan beristirahat di kolam lumpur. Mereka telah tercatat bermigrasi, menghabiskan lebih sejuk bulan di lembah-lembah dataran rendah dan menghabiskan bagian panas tahun di daerah pegunungan. Setiap badak akan memiliki rumah daerah, sering tumpang tindih, yang berisi jilatan, yang tampaknya menjadi penting untuk kelangsungan hidup mereka. Mereka sangat teritorial, dan anggota dari kedua jenis kelamin mengikis tanah dan menggunakan air seni dan kotorannya untuk menandai wilayah mereka. Diperkirakan bahwa ada kurang dari 300 saat ini tinggal di alam bebas. Sayangnya, mereka adalah makhluk kebiasaan dan sering kembali ke tempat yang sama, dan para pemburu mudah mengambil keuntungan dari hal ini. Badak Sumatra adalah khas dalam bahwa mereka ditutupi rambut, tidak seperti anggota lain spesies. Rambut mereka panjang, berbulu, dan berwarna coklat kemerahan dengan bersembunyi di bawahnya menjadi kelabu seperti warna dan berlapis baja. Kedua jenis kelamin memiliki dua tanduk yang tumbuh keluar dari hidung mereka, dan tanduk depan terasa lebih besar daripada bagian belakang klakson. Jantan ‘tanduk agak lebih besar daripada betina’. Mereka dapat mencapai ketinggian orang dewasa penuh sekitar 8-10 kaki (2-3 meter) dengan tinggi bahu sekitar 4 kaki (135 cm). Mereka memiliki ekor relatif panjang, berukuran sekitar 20 inci (50 cm). Sangat kekar binatang, mereka dapat mencapai bobot dewasa sekitar 1000 kg (2200 pounds).


Pertumbuhan industri semakin pesat tanpa memperhatikan kelangsungan hidup di lingkungan sekitar justru lebih berbahaya, ekosistem hutan mengalami kerusakan parah dan populasi hewan-hewan tertentu menurun drastis. Kategori hewan langka di dunia terus meningkat dan bila manusia tak cepat bertindak maka akibatnya lebih fatal.

Keberadaan hewan di muka bumi bukan sekedar penghias saja, tuhan menciptakan hewan untuk menjaga keseimbangan alam karena berkaitan terhadap rantai makanan. Bila populasi hewan terus menurun bahkan punah, maka rantai makanan mengalami perubahan besar-besaran. Berikut daftar hewan langka yang ada di dunia!

Orang Utan
Hewan asli Indonesia yang berasal dari pulau Kalimantan. Populasinya semakin menurun dari tahun ke tahun, habitat asli dirusak dan banyak yang mati terbunuh. Kalimantan tak lagi didominasi hutan belantara, namun perkebunan kelapa sawit.
6 Hewan Langka Yang Ada Di Indonesia

Spesies kera ini sering dianggap hama sehingga sering diburu. Orang utan incaran para pemburu liar untuk ditangkap, dibunuh dan dikonsumsi, entah untuk pengobatan ataupun penjualan daging.

Hiu
Predator laut dan samudra yang ditakuti oleh manusia, ternyata populasi hewan ini terus menurun setiap tahun. Namun pada kenyataannya, sebagian besar manusia beranggapan lautan dan samudera masih dikuasai hiu, padahal itu salah besar. Mengapa hiu termasuk hewan langka di dunia?

Perburuan! Hiu termasuk ikan yang paling banyak diburu oleh para nelayan, tak hanya mengincar daging, namun sirip. Terkadang, para nelayan tak bertanggung jawab menangkap dan mengambil sirip saja, kemudian tubuh hiu dibiarkan mati di laut. Harga sirip hiu memang tinggi dan laris manis di restoran dunia, sajian masakan begitu mewah.

Komodo
Populasinya berada di pulau Komodo (Indonesia) dan termasuk hewan langka di dunia. Menurut para pakar, komodo termasuk hewan pra sejarah, bahkan satu-satunya yang berhasil selamat dan eksis hingga sekarang. Uniknya, komodo tak ditemukan di belahan dunia lainnya, meski begitu, ia termasuk salah satu hewan langka di Indonesia dengan jumlah populasi hanya puluhan saja.

Tortoise pulau Pinta
Hewan ini termasuk spesies kura-kura, namanya Giant Galapagos Tortoise. Sesuai namanya, hewan ini hanya terdapat di pulau Pinta dan tak ditemukan di tempat lainnya.

Marmut pulau Vancouver
Marmut termasuk hewan pengerat kecil dan imut, namun di pulau Vancouver terdapat spesies yang unik. Wilayah yang terletak di daerah british Columbia, Kanada, terdapat spesies marmut dengan populasi yang semakin langka. Menurut data terakhir, Marmut pulau Vancouver hanya tinggal 70-an ekor saja. Pemerintah tidak mau tinggal diam, beragam cara dilaksanakan demi menyelamatkan satwa ini.

Badak Jawa
Setelah Orang Utan dan Komodo, satu lagi hewan langka di dunia yang berada di kepulauan Nusantara, yakni badak jawa. Populasinya kian menurun, badak bercula satu memang jadi buruan banyak orang. Cula tak hanya dipakai sebagai barang hiasan, namun beberapa pemburu menjualnya ke restoran-restoran ataupun obat tradisional.

Komodo memiliki nama latin yaitu Varanus komodoensis adalah spesies kadal terbesar di seluruh dunia. Komodo merupakan jenis reptil yang terancam kelangsungan hidupnya, mereka termasuk fauna langka yang hanya dimiliki oleh indonesia. Komodo memiliki habitat yang tersebar di wilayah pulau komodo, rinca, flores, gili motang, gili dasami di nusa tenggara.
Komodo memiliki panjang 3 meter dan berat 90 kg, adalah spesies kadal terbesar di dunia yang kini dinyatakan sebagai salah satu dari 7 keajaiban alam di dunia. Ukurannya yang besar ini disebabkan oleh gejala gigantisme pulau, yang berarti kecenderungan meraksasanya tubuh hewan-hewan tertentu yang hidup di suatu pulau kecil terkait dikarenakan tidak adanya mamalia karnivora di pulau tempat hidup komodo dan laju metabolisme dari komodo yang kecil. Karena besar tubuhnya, kadal raksasa ini menduduki posisi predator puncak yang mendominasi ekosistem tempat hidupnya. Mereka aktif pada siang hari walaupun kadang-kadang aktif pada malam hari.
Komodo dapat berlari hingga 20 kilometer per jam pada jarak yang pendek, berenang sangat baik dan mampu menyelam sedalam 4,5 meter serta pandai memanjat pohon menggunakan cakarnya yang kuat. Untuk menangkap mangsa di luar jangkauannya, hewan ini dapat berdiri dengan kaki belakangnya dan menggunakan ekornya sebagai penunjang.
Untuk tempat berlindung, hewan ini menggali lubang sedalam 1-3 meter dengan tungkai depan dan cakarnya yang kuat. Karena besar tubuhnya dan kebiasaan tidur di dalam lubang, komodo dapat menjaga panas tubuhnya selama malam hari dan mengurangi waktu berjemur pada pagi berikutnya. Tempat persembunyiannya biasanya berada di daerah perbukitan dengan semilir angin laut, terbuka dari vegetasi. Tempat ini umumnya merupakan lokasi strategis untuk menyergap rusa. Komodo dapat menemukan mangsa dengan menggunakan penciumannya yang tajam dan dapat menemukan hewan yang mati atau sekarat pada jarak hingga 9,5 kilometer.

1.     CEUMPALA KUNENG (Trichixos pyrropygus) KHAS NANGGROE ACEH DARUSSALAM




Ceumpala Kuneng atau kucica ekor kuning adalah seekor spesies burung dalam keluarga Muscicapidae. Burung ini dapat ditemukan di Brunei, Indonesia,Malaysia dan Thailand. Habitat alaminya yaitu di hutan dataran rendah yang lembab dan rawa-rawa di daerah subtropis atau tropis. Burung ini merupakan fauna daerah Acehyang dikenal dengan nama cémpala kunèng dalam bahasa Aceh. Saat ini burung ini berstatus hampir terancam. Burung ini tersebar di Semenanjung Thailand, SemenanjungMalaya, Brunei dan Indonesia. Di Indonesia burung ini hanya ditemukan di Sumateradan Kalimantan. Burung ini berukuran sedang (21 cm), berekor panjang hitam dan jingga. Jantan menyerupai kucica hutan tetapi ekornya yang merah karat jauh lebih pendek, lebih banyak berwarna abu-abu gelap daripada hitam, alis pendek putih dan tunggir merah karat. Betina lebih coklat dan tidak punya alis putih. Burung remaja lebih coklat berbintik-bintik kuning merah karat. Iris coklat; paruh hitam; kaki hitam.Kicauannya tidak semerdu kucica hutan. Seri panjang terdiri dari siulan merdu, nada tunggal dan ganda, “pi-uuu”, meningkat dan menurun bergantian secara tidak tetap. Burung yang tidak umum dijumpai di kerimbunan hutan primer dan sekunder dataran rendah sampai ketinggian 1200 m diatas permukaan laut. Lebih menyukai hutan lembab rimbun termasuk hutan rawa.
2.     BEO NIAS (Gracula religiosa robusta) KHAS SUMATERA UTARA




Beo nias merupakan salah satu subspesies (anak jenis) burung beo yang hanya terdapat (endemik) di pulau Nias, Sumatera Utara. Beo nias yang mempunyai ukuran paling besar dibandingkan subspesies beo lainnya paling populer dan banyak diminati oleh para penggemar burung beo lantaran kepandaiannya dalam menirukan berbagai macam suara termasuk ucapan manusia. Beo Nias ditetapkan sebagai fauna identitas provinsi Sumatera Utara. Subspesies beo yang mempunyai nama latin Gracula religiosa robusta ini sering disebut juga sebagai Ciong atau Tiong. Dalam bahasa Inggris, burung endemik ini biasa disebut Common Hill Myna. Ciri dan Tingkah Laku Beo Nias. Beo nias (Gracula religiosa robusta) termasuk burung berukuran sedang dengan panjang tubuh sekitar 40 cm. Ukuran beo nias lebih besar dari pada jenis beo lainnya.Bagian kepala burung beo nias berbulu pendek. Sepanjang cuping telinga beo nias menyatu di belakang kepala yang bentuknya menggelambir ke arah leher. Gelambir cuping telinga ini berwarna kuning mencolok. Di bagian kepala beo nias juga terdapat sepasang pial yang berwarna kuning dan terdapat di sisi kepala. Iris mata burung endemik ini berwarna coklat gelap. Paruhnya runcing berwarna kuning agak oranye. Hampir seluruh badan beo nias tertutup bulu yang berwarna hitam pekat, kecuali pada bagian sayap yang berbulu putih. Kaki burung endemik nias ini berwarna kuning dengan jari-jari berjumlah empat. Tiga jari di antaranya menghadap ke depan, sedangkan sisanya menghadap ke belakang. Habitat dan Persebaran. Burung beo nias (Gracula religiosa robusta) merupakan satwa endemik Sumatera Utara yang hanya bisa dijumpai di Pulau Nias dan sekitarnya seperti Pulau Babi, Pulau Tuangku, Pulau Simo dan Pulau Bangkaru.
3.     KUAU RAJA (Argusianus argus) KHAS SUMATERA BARAT




Kuau Raja atau dalam nama ilmiahnya Argusianus argus adalah salah satuburung yang terdapat di dalam suku Phasianidae. Kuau Raja mempunyai bulu berwarna coklat kemerahan dan kulit kepala berwarna biru. Burung jantan dewasa berukuran sangat besar, panjangnya dapat mencapai 200 cm. Di atas kepalanya terdapat jambul dan bulu tengkuk berwarna kehitaman. Burung jantan dewasa juga memiliki bulu sayap dan ekor yang sangat panjang, dihiasi dengan bintik-bintik besar menyerupai mata serangga atau oceli. Burung betina berukuran lebih kecil dari burung jantan, panjangnya sekitar 75 cm, dengan jambul kepala berwarna kecoklatan. Bulu ekor dan sayap betina tidak sepanjang burung jantan, dan hanya dihiasi dengan sedikit oceli. Populasi Kuau Raja tersebar di Asia Tenggara. Spesies ini ditemukan di hutan tropis Sumatra, Borneodan Semenanjung Malaysia. Pada musim berbiak, burung jantan memamerkan bulu sayap dan ekornya di depan burung betina. Bulu-bulu sayapnya dibuka membentukkipas, memamerkan “ratusan mata” di depan pasangannya. Nama binomial spesies ini diberikan oleh Carolus Linnaeus, berdasarkan dari raksasa bermata seratus bernama Argus di mitologi Yunani. Burung betina menetaskan hanya dua telur saja.
4.     SERINDIT (Loriculus galgulus) KHAS RIAU




Serindit melayu atau dalam nama ilmiahnya Loriculus galgulus adalah sejenis burung yang terdapat di dalam genus burung serindit Loriculus. Burung ini berukuran kecil, dengan panjang mencapai 12 cm. Bulunya didominasi oleh warna hijau dengan bulu ekor berwarna merah. Burung jantan dan betina serupa. Burung serindit jantan memiliki bercak kepala berwarna biru dan bercak tenggorokan berwarna merah. Burung betina berwarna lebih kusam dibanding jantan. Populasi Serindit melayu tersebar di hutan dataran rendah, dari permukaan laut sampai ketinggian 1.300 m di negara Brunei,Indonesia, Malaysia, Singapura dan Thailand. Serindit Melayu hidup dalam kelompok. Burung ini memiliki kebiasaan aktif memanjat dan berjalan daripada terbang. Saat istirahat, burung serindit menggantungkan badan ke bawah. Pakannya terdiri dari sayuran hijau, buah-buahan, padi-padian dan aneka serangga kecil. Burung betina biasanya menetaskan antara tiga sampai empat butir telur yang dierami sekitar 18 sampai 20 hari.
5.     IKAN KAKAP (Lutjanus sanguineus) KHAS KEPULAUAN RIAU




Ikan kakap adalah ikan laut dasaran yang hidup secara berkelompok di dasar-dasar karang atau terumbu karang. Mempunyai ciri tubuh yang bulat pipih dengan sirip memanjang sepanjang punggung. Jenis ikan kakap yang banyak ditemui di Indonesiaadalah jenis Kakap merah (L. campechanus) beberapa jenis yang lain yang juga banyak ditemui adalah Kakap kuning, Kakap hitam dan kakap merah. Ikan ini umumnya memangsa ikan-ikan kecil, udang. Bila kita memancing, biasanya umpan-umpan itu yang biasa digunakan. Walau kadang juga dengan umpan jig, suka terpancing. Bentuk tubuhnya bulat pipih memanjang dengan mempunyai sirip di bagian punggung. Di bawah perut juga terdapat sirip. Di bagian dekat anal juga terdapat sirip analnya.  Sebagai penguasa karang, ikan kakap dilengkapi dengan gigi untuk mengoyak mangsanya. Ketika ada makanan apa saja yang hanyut langsung disergapnya. Ikan-ikan yang paling besar di kawasannya selalu berada paling depan untuk memburu makanan.
6.     HARIMAU SUMATERA (Panthera tigris sumatrae) KHAS JAMBI




Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) adalah subspesies harimau yang habitat aslinya di pulau Sumatera, merupakan satu dari enam subspesies harimau yang masih bertahan hidup hingga saat ini dan termasuk dalam klasifikasi satwa kritis yang terancam punah (critically endangered) dalam daftar merah spesies terancam yang dirilis Lembaga Konservasi Dunia IUCN. Populasi liar diperkirakan antara 400-500 ekor, terutama hidup di taman-taman nasional di Sumatera. Uji genetik mutakhir telah mengungkapkan tanda-tanda genetik yang unik, yang menandakan bahwa subspesies ini mungkin berkembang menjadi spesies terpisah, bila berhasil lestari. Harimau Sumatera adalah subspesies harimau terkecil. Harimau Sumatera mempunyai warna paling gelap di antara semua subspesies harimau lainnya, pola hitamnya berukuran lebar dan jaraknya rapat kadang kala dempet. Harimau Sumatera jantan memiliki panjang rata-rata 92 inci dari kepala ke buntut atau sekitar 250 cm panjang dari kepala hingga kaki dengan berat 300 pound atau sekitar 140 kg, sedangkan tinggi dari jantan dewasa dapat mencapai 60 cm. Betinanya rata-rata memiliki panjang 78 inci atau sekitar 198 cm dan berat 200 pound atau sekitar 91 kg. Belang harimau Sumatera lebih tipis daripada subspesies harimau lain. Warna kulit harimau Sumatera merupakan yang paling gelap dari seluruh harimau, mulai dari kuning kemerah-merahan hingga oranye tua. Subspesies ini juga punya lebih banyak janggut serta surai dibandingkan subspesies lain, terutama harimau jantan. Ukurannya yang kecil memudahkannya menjelajahi rimba. Terdapat selaput di sela-sela jarinya yang menjadikan mereka mampu berenang cepat. Harimau ini diketahui menyudutkan mangsanya ke air, terutama bila binatang buruan tersebut lambat berenang. Bulunya berubah warna menjadi hijau gelap ketika melahirkan. Harimau Sumatera hanya ditemukan di pulau Sumatera. Kucing besar ini mampu hidup di manapun, dari hutan dataran rendah sampai hutan pegunungan, dan tinggal di banyak tempat yang tak terlindungi. Hanya sekitar 400 ekor tinggal di cagar alam dan taman nasional, dan sisanya tersebar di daerah-daerah lain yang ditebang untuk pertanian, juga terdapat lebih kurang 250 ekor lagi yang dipelihara di kebun binatang di seluruh dunia. Harimau Sumatera mengalami ancaman kehilangan habitat karena daerah sebarannya seperti blok-blok hutan dataran rendah, lahan gambut dan hutan hujan pegunungan terancam pembukaan hutan untuk lahan pertanian dan perkebunan komersial, juga perambahan oleh aktivitas pembalakan dan pembangunan jalan. Karena habitat yang semakin sempit dan berkurang, maka harimau terpaksa memasuki wilayah yang lebih dekat dengan manusia, dan seringkali mereka dibunuh dan ditangkap karena tersesat memasuki daerah pedesaan atau akibat perjumpaan yang tanpa sengaja dengan manusia.
7.     IKAN BELIDA (Chitala lopis) KHAS SUMATERA SELATAN




Ikan lopis atau ikan Belida merupakan jenis ikan sungai yang tergolong dalamsuku Notopteridae (ikan berpunggung pisau). Ikan ini lebih populer dengan nama ikanbelida/belido, yang diambil dari nama salah satu sungai di Sumatera Selatan yang menjadi habitatnya. Orang Banjar menyebutnya ikan pipih. Jenis ini dapat ditemui diSumatra, Kalimantan, Jawa, dan Semenanjung Malaya, meskipun sekarang sudah sulit ditangkap karena rusaknya mutu sungai dan penangkapan. Ikan ini merupakan bahan baku untuk sejenis kerupuk khas dari Palembang yang dikenal sebagai kemplang. Dulu lopis juga dipakai untuk pembuatan pempek namun sekarang diganti dengan tenggiri. Tampilannya yang unik juga membuatnya dipelihara di akuarium sebagai ikan hias.Karena berpotensi ekonomi dan terancam punah, lembaga penelitian berusaha menyusun teknologi budidayanya. Hingga 2005, Balai Budidaya Air Tawar Mandiangin, di Kalimantan Selatan telah mencoba membudidayakan, menangkarkan serta memperbanyak benih ikan belida. Ikan belida ini sesungguhnya bukan ‘milik’ khas orang Palembang, karena sebarannya cukup luas mulai dari India, Thailand, Malaysia, Brunei, dan Kalimantan. Dalam bahasa Inggris ikan ini dinamakan ‘clown knife fish’. Diberi atribut ‘clown’ karena di badan ikan ada corak bulat-bulat menyerupai pakaian badut, dan disebut ‘knife fish’ karena bentuk tubuhnya yang panjang pipih menyerupai pisau. Di Surabaya, ikan yang sudah sangat langka ini dinamakan ‘ikan peso/ikan pisau’. Di India, ikan ini dinamakan ‘chitala chitala’.Menurut legenda orang Palembang, ikan ini dinamakan ‘belida’, karena dia tergolong ikan yang pandai bersilat lidah.
8.     MENTILIN (Tarsius bancanus) KHAS BANGKA BELITUNG




Tarsius bancanus atau Mentilin merupakan salah satu spesies tarsius. Primataendemik Sumatera dan Kalimantan, Indonesia ini ditetapkan sebagai Fauna identitas provinsi Bangka Belitung. Tarsius bancanus dalam bahasa Inggris sering disebut sebagai Horsfield’s Tarsier atau Western Tarsier. Tarsius bancanus atau Horsfield’s Tarsier mempunyai ciri-ciri dan perilaku seperti jenis-jenis tarsius lainnya. Panjang tubuhnya sekitar 12-15 cm dengan berat tubuh sekitar 128 gram (jantan) dan 117 gram (betina). Bulu tubuh Tarsius bancanus berwarna coklat kemerahan hingga abu-abu kecoklatan. Tarsius bancanus tersebar di Indonesia (pulau Kalimantan, Sumatera, dan pulau-pulau sekitar seperti Bangka, Belitung, dan Karimata), Malaysia (Sabah dan Serawak) dan Brunei Darussalam.
Terdapat 4 (empat) subspesies Tarsius bancanus, yaitu:
·         Tarsius bancanus bancanus
·         Tarsius bancanus borneanus
·         Tarsius bancanus natunensis
·         Tarsius bancanus saltator
9.     BERUANG MADU (Helarctos malayanus) KHAS BENGKULU




Beruang madu termasuk famili ursidae dan merupakan jenis paling kecil dari kedelapan jenis beruang yang ada di dunia. Beruang ini adalah fauna khas provinsiBengkulu sekaligus dipakai sebagai simbol dari provinsi tersebut. Beruang madu juga merupakan maskot dari kota Balikpapan. Beruang madu di Balikpapan dikonservasi di sebuah hutan lindung bernama Hutan Lindung Sungai Wain. Panjang tubuhnya 1,40 m, tinggi punggungnya 70 cm dengan berat berkisar 50-65 kg. Bulu beruang madu cenderung pendek, berkilau dan pada umumnya hitam, matanya berwarna cokelat ataubiru,selain itu hidungnya relatif lebar tetapi tidak terlalu moncong. Jenis bulu beruangmadu adalah yang paling pendek dan halus dibandingkan beruang lainnya, berwarnahitam kelam atau hitam kecoklatan, di bawah bulu lehernya terdapat tanda yang unik berwarna oranye yang dipercaya menggambarkan matahari terbit. Berbeda dengan beruang madu dewasa, bayi beruang madu yang baru lahir memiliki bulu yang lebih lembut, tipis dan bersinar. Karena hidupnya di pepohonan maka telapak kaki beruang ini tidak berbulu sehingga ia dapat bergerak dengan kecepatan hingga 48 kilometer per jam dan memiliki tenaga yang sangat kuat. Beruang madu hidup di hutan-hutan primer, hutan sekunder dan sering juga di lahan-lahan pertanian, mereka biasanya berada di pohon pada ketinggian 2-7 meter dari tanah, dan suka mematahkan cabang-cabang pohon atau membuatnya melengkung untuk membuat sarang. Habitat beruang madu terdapat di daerah hujan tropis Asia Tenggara. Penyebarannya terdapat di pulau Borneo,Sumatera, Indocina, Cina Selatan, Burma, serta Semenanjung malaya. Oleh karena itulah, jenis ini tidak memerlukan masa hibernasi seperti beruang lain yang tinggal di wilayah empat musim. Beruang madu di masa lalu diketahui tersebar hampir di seluruhbenua Asia, namun sekarang menjadi semakin jarang akibat kehilangan dan fragmentasi habitat.
10.                        GAJAH SUMATERA (Elephas maximus sumatranus) KHAS LAMPUNG




Gajah Sumatera adalah subspesies dari gajah Asia yang hanya berhabitat dipulau Sumatera. Gajah Sumatera berpostur lebih kecil daripada subspesies gajah India. Populasinya semakin menurun dan menjadi spesies yang sangat terancam. Sekitar 2000-2700 ekor gajah Sumatera yang tersisa di alam liar berdasarkan survei tahun 2000. Sebanyak 65% populasi gajah Sumatera lenyap akibat dibunuh manusia dan 30% kemungkinan diracuni manusia. Sekitar 83% habitat gajah Sumatera telah menjadi wilayah perkebunan akibat perambahan yang agresif untuk perkebunan. Gajah sumatera adalah mamalia terbesar di Indonesia, beratnya mencapai 6 ton dan tumbuh setinggi 3,5 m pada bahu. Periode kehamilan untuk bayi gajah adalah 22 bulan dengan umur rata-rata sampai 70 tahun. Herbivora raksasa ini sangat cerdas dan memiliki otak yang lebih besar dibandingkan dengan mamalia darat lain. Telinga yang cukup besar membantu gajah mendengar dengan baik dan membantu mengurangi panas tubuh seperti darah panas dingin ketika mengalir di bawah permukaan telinga. Belalainya digunakan untuk mendapatkan makanan dan air, dan memiliki tambahan dapat memegang (menggenggam) di ujungnya yang digunakan seperti jari untuk meraup.
11.                        BADAK JAWA (Rhinoceros sondaicus) KHAS BANTEN




Badak jawa atau Badak bercula-satu kecil (Rhinoceros sondaicus) adalah anggota famili Rhinocerotidae dan satu dari lima badak yang masih ada. Badak ini masuk ke genus yang sama dengan badak india dan memiliki kulit bermosaik yang menyerupai baju baja. Badak ini memiliki panjang 3,1-3,2 m dan tinggi 1,4-1,7 m. Badak ini lebih kecil daripada badak india dan lebih dekat dalam besar tubuh dengan badak hitam. Ukuran culanya biasanya lebih sedikit daripada 20 cm, lebih kecil daripada cula spesies badak lainnya. Badak ini pernah menjadi salah satu badak di Asia yang paling banyak menyebar. Meski disebut “badak jawa”, binatang ini tidak terbatas hidup diPulau Jawa saja, tapi di seluruh Nusantara, sepanjang Asia Tenggara dan di India sertaTiongkok. Spesies ini kini statusnya sangat kritis, dengan hanya sedikit populasi yang ditemukan di alam bebas, dan tidak ada di kebun binatang. Badak ini kemungkinan adalah mamalia terlangka di bumi. Populasi 40 – 50 badak hidup di Taman Nasional Ujung Kulon di pulau Jawa, Indonesia. Populasi badak Jawa di alam bebas lainnya berada di Taman Nasional Cat Tien, Vietnam dengan perkiraan populasi tidak lebih dari delapan pada tahun 2007. Berkurangnya populasi badak jawa diakibatkan oleh perburuan untuk diambil culanya, yang sangat berharga pada pengobatan tradisionalTiongkok, dengan harga sebesar $30.000 per kilogram di pasar gelap. Berkurangnya populasi badak ini juga disebabkan oleh kehilangan habitat, yang terutama diakibatkan oleh perang, seperti perang Vietnam di Asia Tenggara juga menyebabkan berkurangnya populasi badak Jawa dan menghalangi pemulihan. Tempat yang tersisa hanya berada di dua daerah yang dilindungi, tetapi badak jawa masih berada pada resiko diburu, peka terhadap penyakit dan menciutnya keragaman genetik menyebabkannya terganggu dalam berkembangbiak. WWF Indonesia mengusahakan untuk mengembangkan kedua bagi badak jawa karena jika terjadi serangan penyakit atau bencana alam sepertitsunami, letusan gunung berapi Krakatau dan gempa bumi, populasi badak jawa akan langsung punah. Selain itu, karena invasi langkap (arenga) dan kompetisi dengan banteng untuk ruang dan sumber, maka populasinya semakin terdesak. Kawasan yang diidentifikasikan aman dan relatif dekat adalah Taman Nasional Halimun di Gunung Salak, Jawa Barat yang pernah menjadi habitat badak Jawa.
Terdapat tiga subspesies, yang hanya dua subspesies yang masih ada, sementara satu subspesies telah punah:
·    Rhinoceros sondaicus sondaicus, tipe subspesies yang diketahui sebagai badak Jawa Indonesia’ yang pernah hidup di Pulau Jawa dan Sumatra. Kini populasinya hanya sekitar 40-50 di Taman Nasional Ujung Kulon yang terletak di ujung barat Pulau Jawa. Satu peneliti mengusulkan bahwa badak jawa diSumatra masuk ke dalam subspesies yang berbeda, R.s. floweri, tetapi hal ini tidak diterima secara luas.
·    Rhinoceros sondaicus annamiticus, diketahui sebagai Badak Jawa Vietnam atauBadak Vietnam, yang pernah hidup di sepanjang Vietnam, Kamboja, Laos,Thailand dan Malaysia. Annamiticus berasal dari deretan pegunungan Annam diAsia Tenggara, bagian dari tempat hidup spesies ini. Kini populasinya diperkirakan lebih sedikit dari 12, hidup di hutan daratan rendah di Taman Nasional Cat Tien, Vietnam. Analisis genetika memberi kesan bahwa dua subspesies yang masih ada memiliki leluhur yang sama antara 300.000 dan 2 juta tahun yang lalu.
·         Rhinoceros sondaicus inermis, diketahui sebagai Badak jawa india, pernah hidup di Benggala sampai Burma (Myanmar), tetapi dianggap punah pada dasawarsa awal tahun 1900-an. Inermis berarti tanpa cula, karena karakteristik badak ini adalah cula kecil pada badak jantan, dan tak ada cula pada betina. Spesimen spesies ini adalah betina yang tidak memiliki cula. Situasi politik diBurma mencegah taksiran spesies ini di negara itu, tetapi keselamatannya dianggap tak dapat dipercaya.

Wilayah persebaran fauna Australis sebagian besar kondisi lingkungannya tropis dan sebagian lagi beriklim sedang. Kondisi lingkungan di wilayah Australia yang cukup mencolok disebabkan oleh letaknya yang terpisah jauh dari benua lainnya.

Wilayah persebaran fauan Australis meliputi :

Benua Australia
Selandia Baru
Papua
Maluku dan pulau-pulau kecil di sekitarnya
Kepulauan-kepulauan di samudera pasifik di sebeleh  selatan garis katulistiwa
Beberapa hewan khas wilayah fauna Australia antara lain :

Kiwi - Koala - Oposum Layang (pemanjat berkantung) - Kangguru Pohon
Kiwi - Koala - Oposum Layang (pemanjat berkantung) - Kangguru Pohon

Burung Penghisap Madu - Burung Emu - Kakaktua - Kasuari
Burung Penghisap Madu - Burung Emu - Kakaktua - Kasuari
Nokdiak (landak Irian) - Wallaby - Cendrawasih - Kangguru
Nokdiak (landak Irian) - Wallaby - Cendrawasih - Kangguru
Selain beberapa fauna di atas juga terdapat beberapa fauna endemik yang hanya terdapat di satu wilayah, yaitu Tuatara (sphenodon punctatus) sejenis amphibi purba yang hanya terdapat di Selandia Baru dan Tazmanian Devil yang terdapat di pulau Tasmania.

Tazmanian Devil
Tazmanian Devil
Tuatara (Sphenodon Punctatus)
Tuatara (Sphenodon Punctatus)

Wilayah fauna Indonesia timur disebut juga wilayah fauna dangkalan Sahul. Jenis-jenis fauna yang terdapat di wilayah ini bertipe Australis, maksudnya jenis fauna yang hidup mirip dengan fauna-fauna di Australia.

Persebaran wilayah fauna Indonesia Timur meliputi :




1. Kepulauan Maluku dan kepulauan kecil di sekitarnya

2. Papua (Irian) dan sekitarnya.

Wilayah fauna Indonesia Timur berbatasan dengan Wilayah Fauna Indonesia Tengah dan dibatasi oleh garis khayal yaitu Garis Webber, dan termasuk dalam kelompok fauna dunia zona Australis.

Beberapa jenis fauna yang hidup di wilayah Fauna Indonesia Timur antara lain :

1. Mamalia, terdiri atas kangguru, walaby, beruang, nokdiak (landak Irian), oposum layang (pemanjat berkantung), kuskus, kangguru pohon dan kelelawar.

Kanguru - Walaby - Beruang Madu
Kanguru - Walaby - Beruang Madu

Nokdiak (landak Irian) - Oposum Layang - Kangguru Pohon
Nokdiak (landak Irian) - Oposum Layang - Kangguru Pohon
2. Reptilia, terdiri atas buaya, biawak, ular, kadal dan kura-kura

3. Amfibia, terdiri atas katak pohon, katak terbang dan katak air



4. Burung, terdiri atas nuri, raja udang, cendrawasih, kasuari dan namudur

Cendrawasih - Raja udang - Kasuari
Cendrawasih - Raja udang - Kasuari
5. Berbagai jenis ikan

6. Berbagai macam serangga

Wilayah persebaran fauna Indonesia Tengah juga sering disebut dengan wilayah fauna Kepulauan Wallacea atau cukup fauna Wallacea saja. Selain itu juga sering disebut sebagai wilayah fauna peralihan, yaitu wilayah yang memisahkan antara wilayah fauna Indonesia Barat dengan wilayah fauna Indonesia Timur. Wilayah fauna Indonesia Tengah meliputi daerah:

Pulau Sulawesi
Pulau Timor
Kepulauan Nusa Tenggara, seperti Flores, Sumba, Lombok Komodo dan pulau-pulau kecil disekitarnya


Wilayah fauna Indonesia Tengah terletak diantara Garis Wallace dan Garis Webber. Garis Wallace memisahkan wilayah fauna Indonesia Tengah dengan Indonesia Barat. Garis Webber memisahkan wilayah fauna Indonesia Tengah dengan Indonesia Timur.

Beberapa jenis fauna yang hidup di wilayah fauna Indonesia Tengah antara lain :

1. Mamalia, meliputi anoa, babi rusa, ikan duyung, kuskus, monyet hitam, beruang tarsius, monyet saba, kuda, sapi dan banteng.

Anoa - babirusa - monyet hitam
Anoa - babirusa - monyet hitam
Ikan Duyung - Monyet Saba - Kuskus - Tarsius
Ikan Duyung - Monyet Saba - Kuskus - Tarsius
Kuda Sumba - kuda liar di pulau Sumba
Kuda Sumba - kuda liar di pulau Sumba
2. Reptil, meliputi biawak, kura-kura, buaya, ular dan reptil raksasa khas Indonesia yaitu komodo

Komodo - Reptil raksasa asli Indonesia yang merupakan hewan endemik yang hanya terdapat di pulau Komodo dan pulau-pulau kecil disekitarnya
Komodo - Reptil raksasa asli Indonesia yang merupakan hewan endemik yang hanya terdapat di pulau Komodo dan pulau-pulau kecil disekitarnya
3. Amfibia, meliputi katak air, katak pohon dan katak terbang

Katak Pohon - Katak Air - Katak Terbang
Katak Pohon - Katak Air - Katak Terbang
4. Berbagai macam burung, meliputi burung dewata (burung cendrawasih), maleo, mandar, raja udang, burung pemakan lebah, rangkong, kakaktua, nuri dan merpati.

Burung Cendrawasih (burung dewata) - Maleo - Mandar - Rangkong
Burung Cendrawasih (burung dewata) - Maleo - Mandar - Rangkong
Burung Kakaktua - Burung Nuri - Burung Merpati - Burung Raja Udang
Burung Kakaktua - Burung Nuri - Burung Merpati - Burung Raja Udang.

Sub (benua) India meliputi sebagian besar India, Pakistan, Bangladesh, Nepal, Bhutan, dan Sri Lanka. Hindu Kush,Karakoram, Himalaya, dan Patkai bioregion yang terikat pada barat laut, utara, dan timur laut adalah batas biogeografi utama antara fauna subtropis dan tropis. Ghats Barat dan SriLanka adalah keanekaragaman hayati yang penting di wilayah ini.





Fauna Khas Sub (benua) India:



Ular terbang (Chrysopelea)
Gajah Asia
Harimau Benggala
Penyu hijau
Sanca
Gazelle
Sejenis dengan antelope namun kecil dengan tubuh lebih ramping.

Eland
Mirip dengan gazelle, tetapi leher bergelambir dengan tanduk berukir. (disebut juga sapi biru)

Kucing Emas
Kucing berwarna kuning keemasan, yang saat ini sudah hampir punah

Musang Madu


Indochina + Sundaland


Indochina bisa dikatakan daratan Asia Tenggara, termasuk Myanmar, Thailand, Laos, Vietnam, dan Kamboja, serta hutan subtropis selatan Cina. Di Asia Tenggara, dapat dikategorikan menjadi dua bagian, daratan dan kepulauan. Pegunungan tinggi bentuk lidah,  flora dan fauna Palearctic di utara Myanmar dan Cina bagian selatan. Wilayah ini mencakup bagian  terkaya dari ecozone Indomalaya, dengan dominan bioma tropis dan subtropis hutan berdaun lebar yang lembab dan hutan berdaun lebar kering. Sementara, yang disebut dengan Sundaland adalah wilayah yang termasuk Semenanjung Melayu dan barat pulau-pulau Indonesia ( Sumatera, Jawa, Kalimantan, dll ), Filipina, bagian timur pulau-pulau Indonesia, dan New Guinea. Spesies baru dan bahkan keluarga sering ditemukan di Indocina + Sundaland (misalnya tikus batu Laos). Boleh dibilang, wilayah ini adalah habitat asli bagi sekitar 500 spesies mamalia. Jenis burung juga sangat beragam,sekitar  1.300 spesies mendiami wilayah ini. Belum lagi jenis reptile yang mencapai lebih dari 500 reptil dan juga lebih dari 300 spesies amfibi terdapat disini. Dengan keanekaragaman fauna juga jenisnya yang begitu banyak dan kaya, maka daerah Indochina dan Sudnaland, dapat dikatakan sebagai surganya Fauna.







Fauna Khas Indochina :



Komodo
Kukang
Disebut pula malu-malu—adalah jenis primata yang bergerak lambat. Warna rambutnya beragam, dari kelabu keputihan, kecoklatan, hingga kehitam-hitaman

Kancil
Beruk
Orang Utan
Badak Jawa
Pesut
Burung Serindit
Rusa Sambar
Limbat
sejenis  ikan lele yang bertubuh panjang dan (umumnya) kekuning-kuningan. Ikan ini menyebar luas di  Asia Tenggara



Serta beraneka macam jenis reptile, burung, amfibi dan mamalia lain.

Asia merupakan benua yang paling dekat dengan garis katulistiwa, yang menjadikan banyak negara Asia beriklim tropis. Dan, jenis flora dan fauna di Asia termasuk yang paling beragam dan bisa dibilang kaya. Benua Asia memiliki lingkungan geografik yang berbeda-beda perwilayah, karena ini pula jenis Fauna di Asia dapat dibedakan menurut wilayahnya  (zoogeographic regions)



Asia Tengah dan Barat (Daya)

 Daerah Asia Barat dan Tengah atau dapat dikatakan daerah Pegunungan Kaukasus, yang berada sepanjang  antara Laut Hitam dan Laut Kaspia, adalah wilayah yang sangat kaya konifer, berdaun lebar, dan hutan campuran, dan termasuk hutan hujan beriklim sedang. Asia Tengah termasuk dataran tinggi  seperti Iran merupakan  habitat bagi  padang rumput dan padang pasir cekungan, dengan hutan pegunungan, juga padang rumput di pegunungan tinggi dan daerah dataran tinggi. Kemudian, di Asia bagian selatan batas Palearctik sebagian besar adalah dataran tinggi.

 Fauna khas Asia Tengah dan Barat :

 Tikus kangguru
Kalajengking
Burung elang lanner
 Caracal
Sejenis Kucing Afrika, atau biasa disebut Afrika Lynx. Caracal diambil dari bahasa Turki ''Karakulak'' berarti Telinga hitam
Oryx
      Sejenis kijang besar yang hidup secara berkelompok di padang pasir, memiliki tanduk runcing.
Unta
Antelop
Keluarga sapi, berbentuk menyerupai kambing dengan tanduk tegak lurus ke atas



Asia Timur


Asia Timur meliputi Cina dan Jepang lebih lembab dan beriklim dari Asia Tengah, dan merupakan habitat bagi konifer, berdaun lebar, dan hutan campuran,  sebagian besar terbatas pada daerah pegunungan, seperti dataran rendah dan padat penduduk.  Lembah sungai telah dikonversi pada menjadi ladang pertanian dan sebagian perkotaan. Asia Timur tidak banyak terpengaruh oleh glasiasi di zaman es. Di bagian selatan Cina  dan subtropis Jepang, transisi hutan beriklim Palearctic ke hutan subtropis dan tropis Indomalaya, menciptakancampuran yang kaya dan beragam spesies tumbuhan dan hewan. Pegunungan barat daya China juga merupakan pusat keanekaragaman hayati.


Fauna khas Asia Timur :



Panda
Koala
 Anjing Jindo
anjing asli Korea yang berasal dari Jindo (Pulau Jin), pesisir barat laut Korea Selatan
Yak
Sejenis sapi yang banyak ditemukan di Tibet. Cirikhasnya ilah bulu yang lebat

Domba
Marmut
Serigala
Macan tutul salju

binatang langka di Indonesia semakin panjang. Binatang (hewan) langka merupakan spesies yang memiliki resiko akan punah baik punah di alam liar (extinct in the wild) ataupun sepenuhnya punah (extinct). Hewan-hewan dinyatakan langka berdasarkan rasio jumlah spesies (populasi) dan berdasarkan daerah persebaran (habitat). Di Indonesia, binatang-binatang langka semakin banyak.

Hewan (binatang) ini menjadi langka dan terancam kepunahan akibat perubahan kondisi alam, hewan pemangsa dan juga akibat perburuan yang dilakukan manusia.

Daftar Nama Binatang Paling Langka. Berikut daftar binatang dari kelas mamalia yang paling langka di Indonesia berdasarkan jumlah spesies (populasi) dan status konservasi yang diberikan oleh IUCN Redlist sebagai critically endangered (kritis).

 Badak jawa satwa paling langka di duniaBadak Jawa (Rhinocerus sondaicus). Binatang endemik pulau Jawa dan hanya terdapat di TN. Ujung Kulon ini merupakan binatang paling langka di dunia dengan jumlah populasi hanya 20-27 ekor.
Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis). Populasi badak sumatera hanya 220-275 ekor (2007), bahkan menurut International Rhino Foundation (Virginia) diperkirakan populasi badak sumatera tidak mencapai 200 ekor (2010).
Macan Tutul Jawa atau Macan Kumbang (Panthera pardus melas). Subspesies ini populasinya kurang dari 250 ekor.
Rusa Bawean (Axis kuhlii) Binatang langka endemik pulau Bawean dengan populasi antara 250-300 ekor (2006).
Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae). Subspesies harimau ini populasinya tinggal 400-500 ekor.
Beruk Mentawai (Macaca pagensis). Satwa endemik dan langka dari Kepulauan Mentawai, populasinya antara 2.100-3.700 ekor.
Orangutan Sumatera (Pongo abelii). Binatang langka ini populasinya sekitar 7.300 ekor (2004).
Simpei Mentawai (Simias concolor). Endemik Kepulauan Mentawai. Populasi 6.000-15.500 ekor (2006).
Kanguru Pohon Mantel Emas (). Endemik Papua, populasinya N/A.
Kanguru Pohon Mbaiso atau Dingiso (Dendrolagus mbaiso). Endemik Papua Indonesia
Kera Hitam Sulawesi (Macaca nigra). Kera langka dari Maluku dan Sulawesi dengan populasi sekitar 100.000 ekor.
Binatang Langka Lainnya. Selain 11 binatang paling langka di Indonesia di atas, masih terdapat hewan-hewan langka lainnya yang oleh IUCN Redlist dimasukan dalam status konservasi “endangered” (terancam punah), satu tingkat di bawah kategori “critically endangered”. Binatang-binatang tersebut antara lain (diurutkan berdasarkan abjad nama Indonesia):

Anoa Dataran Rendah (Bubalus depressicornis)
Anoa Pegunungan (Bubalus quarlesi)
Ajag (Cuon alpinus)
Banteng (Bos javanicus)
Bekantan (Nasalis larvatus)
Gajah Sumatera (Elephant maximus sumatranus)
Gibbon Kalimantan (Hylobates muelleri)
Gibbon Kalimantan White-bearded Gibbon (Hylobates agilis)
Kambing Hutan Sumatera (Capricornis sumatraensis sumatraensis)
Kanguru Pohon Goodfellow (Dendrolagus goodfellowi)
Kucing Merah (Pardofelis badia)
Kukang Jawa (Nycticebus javanicus)
Kuskus (Phalanger alexandrae)
Lutra Sumatra (Lutra sumatrana)
Macan Dahan Kalimantan (Neofelis diardi borneensis)
Macan Dahan Sumatera (Neofelis diardi diardi)
Monyet Sulawesi (Macaca maura)
Musang Air (Cynogale bennettii)
Orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus)
Owa Jawa (Hylobates moloch)
Paus Bersirip (Balaenoptera physalus)
Paus Biru (Balaenoptera musculus)
Siamang (Hylobates klossii)
Siamang (Symphalangus syndactylus)
Tapir Asia (Tapirus indicus)
Trenggiling (Manis javanica)
Ungko (Hylobates agilis)
Wau-wau (Hylobates lar)

Nama latin 100 hewan atau fauna (binatang) Indonesia ini melengkapi daftar nama latin tumbuhan yang telah saya publish di blog ini. 100 Nama hewan ini selain saya lengkapi dengan nama ilmiah (latin) juga saya lengkapi dengan penyebutannya dalam bahasa Inggris dan Indonesia.

Sebagian besar daftar nama latin hewan (fauna) Indonesia ini pernah saya bahas sebelumnya. Sehingga jika menginginkan informasi atau diskripsi secara lebih detail, silahkan untuk meng-klik tautan yang tersedia (kata berwarna biru).

Langsung saja ini daftar nama latin (ilmiah) binatang atau hewan Indonesia dilengkapi dengan penyebutannya dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Namun lantaran daftar ini sangat panjang maka kali ini saya batasi hanya hewan mamalia saja.

Nama Latin (Ilmiah) dan Inggris Hewan Mamalia Indonesia:

Ajag atau Asiatic Wild Dog (Cuon alpinus)
Anjing atau Dog (Canis lupus familiaris)
Anoa Pegunungan atau Mountain Anoa (Bubalus quarlesi)
Anoa Dataran Rendah atau Lowland Anoa (Bubalus depressicornis)
Babirusa atau Babiroussa (Babyrousa babirussa)
Bajing Hitam atau Black-striped Squirrel (Callosciurus nigrovittatus)
Bajing Kelapa atau Plantain squirrel (Callosciurus notatus)
Bajing Tanah atau Three-striped Ground Squirrel (Lariscus insignis)
Bajing Terbang Ekor Merah atau Javanese Flying Squirrel (Iomys horsfieldi)
Badak Jawa atau Javan rhino (Rhinoceros sondaicus)
Badak Sumatera atau Sumatran rhino (Dicerorhinus sumatrensis)
Banteng (Bos javanicus)
Bekantan atau Long-Nosed Monkey (Nasalis larvatus)

 Seekor Bekantan Jantan
Seekor Bekantan Jantan

Beruang Madu atau Sun Bear (Helarctos malayanus)
Beruk Mentawai atau Pagai Macaque (Macaca pagensis)
Binturung atau Binturong (Arctictis binturong).
Cecurut rumah atau Asian House Shrew (Suncus murinus)
Domba atau Sheep (Ovis aries)
Duyung atau Dugong (Dugong dugon)
Gajah Sumatera atau Asian Elephant (Elephas maximus sumatranus)
Harimau Bali atau Bali Tiger (Panthera tigris balica)
Harimau Jawa atau Javan Tiger (Panthera tigris sondaica).
Harimau Sumatera atau Sumatran Tiger (Panthera tigris sumatrae)
Hiu Tutul atau Whale Shark (Rhincodon typus).
Jelarang atau Black Giant Squirrel (Ratufa bicolor)
Kambing Hutan Sumatera atau Sumatran Serow (Capricornis sumatraensis)
Kambing Ternak atau Domestic Goat (Capra aegagrus hircus)
Kancil atau Pelanduk atau Java Mouse-deer (Tragulus javanicus)
Kancil Napu atau Greater Mouse-deer (Tragulus napu)
Kanguru Pohon Mantel Emas atau Golden-mantled Tree Kangaroo (Dendrolagus pulcherrimus)
Kelinci Jawa atau Black-naped Hare (Lepus nigricollis)
Kelinci Sumatera atau Sumatran Striped Rabbit (Nesolagus netscheri)
Kera Hitam Sulawesi atau Celebes Crested Macaque (Macaca nigra)
Kerbau atau Asian Water Buffalo (Bubalus bubalis)
Kijang atau Red Muntjac (Indian Muntjac)
Kucing atau Cat (Felis catus)
Kucing Bakau atau Fishing Cat (Felis viverrinus)
Kucing Emas atau Asian Golden Cat (Felis temmincki)
Kucing Hutan atau Leopard Cat (Prionailurus bengalensis)
Kucing Merah atau Borneo Bay Cat (Pardofelis badia)
Kubung atau Sunda Flying Lemur (Cynocephalus variegatus)
Kukang Besar atau Greater Slow Loris (Nycticebus coucang)
Kukang Borneo atau Bornean Slow Loris (Nycticebus menagensis)
Kukang Jawa atau Javan Slow Loris (Nycticebus javanicus)
Kuskus Beruang atau Bear Cuscus (Ailurops ursinus)
Kuskus Gebe (Phalanger alexandrae)
Kuskus Gunung atau Mountain Cuscus (Phalanger carmelitae)
Kuskus Matabiru atau Blue-eyed Cuscus (Phalanger matabiru)
Kuskus Pulau Obi atau Obi Cuscus (Phalanger rothschildi)
Landak atau Malayan Porcupine (Hystrix brachyura)
Landak Jawa atau Sunda Porcupine (Hystrix javanica)
Landak Sumatera atau Sumatran Porcupine (Hystrix sumatrae)
Landak Kalimantan atau Bornean Porcupine (Thecurus crassispinis)
Lumba-lumba hidung botol atau Common bottlenose dolphins (Tursiops truncatus)
Lutra (Lutra lutra)
Lutung Dahi Putih atau White-fronted Langur (Presbytis frontata)
Lutung Jawa atau Javan Langur (Trachypithecus auratus)
Lutung Merah atau Maroon Leaf Monkey (Presbitys rubicunda)
Macan Dahan Sumatera atau (Neofelis diardi diardi)
Macan Dahan Kalimantan atau (Neofelis diardi borneensis)
Macan Tutul Jawa atau Java Leopard (Panthera pardus melas)
Mentilin atau Horsfield’s Tarsier (Tarsius bancanus)
Monyet Ekor Panjang atau Crab-eating Macaque (Macaca fascicularis)
Monyet Jambul atau Tonkean Macaque (Macaca tonkeana)
Musang Air atau Otter Civet (Cynogale bennettii)
Musang Akar atau Small-toothed Palm Civet (Arctogalidia trivirgata)
Musang Luwak atau Common Palm Civet (Paradoxurus hermaphroditus)
Musang Rase atau Small Indian Civet (Viverricula indica)
Orangutan Kalimantan atau Bornean Orangutan (Pongo pygmaeus)
Orangutan Sumatera atau Sumatran Orangutan (Pongo abelii)
Owa Jawa atau Silvery Javan Gibbon (Hylobates moloch)
Paus Bongkok atau Humpback Whales (Megaptera novaeangliae)
Paus Biru atau Fin Whale (Balaenoptera physalus)
Pesut Mahakam atau Irrawaddy Dolphin (Orcaella brevirostris)
Pulusan atau Hog Badger (Arctonyx collaris)
Rungka atau Thomas’s Langur (Presbitys thomasi)
Rusa Bawean atau Bawean Deer (Axis kuhlii)
Rusa Sambar atau Sambar Deer (Cervus unicolor)
Rusa Timor atau Timor Deer (Cervus timorensis)
Rusa Totol atau Axis Deer (Axis axis)

Tapir atau Asian Tapir (Tapirus indicus)
 Tapir
Seekor Tapir

Sapi Ternak atau Cattle (Bos taurus)
Siamang atau Siamang Gibbon (Symphalangus syndactylus)
Sigung atau Indonesian Stink Badger (Mydaus javanensis)
Surili Jawa atau Javan Surili (Presbytis comata)
Tarsius (Tarsius spectrum)
Tarsius Kerdil atau Pygmy Tersier (Tarsius pumilus)
Tarsius Siau atau Siau Island Tarsier (Tarsius tumpara)
Trenggiling Jawa atau Sunda Pangolin (Manis javanica)
Tupai Kekes atau Javan treeshrew (Tupaia javanica)

Author Name

{picture#https://1.bp.blogspot.com/-AR1lqziIsEU/VoPajR7EhlI/AAAAAAAAgpw/5dSD-JTcBQ4/s1600/SIJ%2BLogo.png} Hamster Indonesia {facebook#https://www.facebook.com/JualGuppyImport} {twitter#https://twitter.com/sahabatilmujbi} {google#https://plus.google.com/+RikkySuryadi} {youtube#https://www.youtube.com/watch?v=CNkT08BrWk8} {instagram#https://www.instagram.com/mr_ikky}

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.